Konsultasi Islam

Mengatasi Masalah dengan Syariah

PENDARAHAN PASCA KEGUGURAN, SEJAK KAPAN DIHITUNG NIFAS?

Posted by Farid Ma'ruf pada 18 Februari 2007

Soal :

Seorang ibu mengalami pendarahan. Satu minggu sebelumnya sering keluar flek (bercak-bercak darah). Ibu tersebut tidak tahu kalau pendarahan tersebut ternyata keguguran. Ia baru tahu pada saat ia diperiksa dokter. Pertanyaannya, sejak kapan dihitung nifas? (Untuk diketahui, usia janin sekitar 3 (tiga) bulan. Yang keluar berupa gumpalan darah. Munculnya flek adalah sejak 22 Mei 2006. Sedang pendarahan terjadi 26 Mei 2006) (0817943830x)

Jawab :

Darah yang keluar dari wanita hamil karena keguguran ada dua macam :

Pertama, darah nifas, yaitu jika yang keluar sudah berbentuk manusia. Dalam keadaan ini wanita yang keguguran tidak boleh melakukan apa-apa yang dilarang bagi wanita yang sedang nifas, seperti tidak boleh shalat, tidak boleh berpuasa, dan tidak boleh digauli oleh suami.

Kedua, darah rusak (fasad), yaitu jika yang keluar tidak berbentuk manusia. Dalam hal ini hukum darah tersebut tidak mengikuti hukum nifas, tapi hukum darah rusak (fasad) atau darah istihadhah. Maka wanita yang keguguran dihukumi sebagai wanita suci, yakni tetap wajib melaksanakan shalat, berpuasa Ramadhan, dan boleh digauli oleh suami. (Lihat Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, Fatwa-Fatwa Tentang Wanita [al-Fatawa al-Nisa`iyyah], penerjemah Irwan Raihan, [Solo : at-Tibyan, 2001], hal. 99-100; Muhammad bin Abdul Qadir, Haid dan Masalah-Masalah Wanita Muslim, [Mojokerto : Tanpa Penerbit, 1989], hal. 23; Ibrahim Muhammad al-Jamal, Fiqih Wanita [Fiqh al-Mar`ah al-Muslimah], penerjemah Anshori Umar Sitanggal, [Semarang : Asy-Syifa`, 1981], hal. 53).

Adapun batas usia kandungan yang sudah berbentuk manusia, menurut kami, adalah 40 (empat puluh) hari. Dalil syar’i yang menunjukkan bahwa pada usia kandungan 40 hari atau 40 malam sudah menunjukkan ciri-ciri fisik yang berbentuk manusia, adalah hadits Nabi Muhammad SAW berikut :

“Jika nutfah (zigote) telah lewat empat puluh dua malam [dalam riwayat lain ; empat puluh malam], maka Allah mengutus seorang malaikat padanya, lalu dia membentuk nutfah tersebut; dia membuat pendengarannya, penglihatannya, kulitnya, dagingnya, dan tulang belulangnya. Lalu malaikat itu bertanya (kepada Allah),’Ya Tuhanku, apakah dia (akan Engkau tetapkan) menjadi laki-laki atau perempuan ?’ Maka Allah kemudian memberi keputusan…” (HR. Muslim, dari Ibnu Mas’ud RA)

Hadits di atas menunjukkan bahwa permulaan penciptaan janin dan penampakan anggota-anggota tubuhnya, adalah setelah melewati 40 malam. Dengan kata lain, pada usia 40 hari itu sudah terwujud ciri-ciri sebagai manusia yang terpelihara darahnya (ma’shumud dam). Yakni maksudnya haram untuk dibunuh atau diaborsi sejak usia kandungan 40 hari.

Batas 40 hari itulah yang diisyaratkan oleh sebagian ulama mazhab Syafii untuk menggolongkan darah wanita yang keguguran sebagai darah nifas. Dalam kitab Kifayatul Akhyar Juz I hal. 74, Imam Taqiyuddin al-Husaini al-Syafi’i menjelaskan darah nifas sebagai berikut :

“Adapun darah nifas, adalah darah yang keluar dari farji wanita setelah melahirkan…sama saja apakah yang dilahirkan itu dalam keadaan hidup atau mati, dalam kondisi utuh atau kurang (cacat). Demikian pula [sama saja] apakah yang dilahirkannya berupa ‘alaqah atau mudhghah…”

Pada kalimat terakhir di atas, pengarang kitab Kifayatul Akhyar telah memasukkan darah dari wanita yang mengeluarkan ‘alaqah (embrio) atau mudhghah (fetus), sebagai darah nifas. Dari sini dapat dipahami, bahwa darah dari wanita yang mengeluarkan nuthfah (zigote, yakni yang berumur 40 hari), tidak tergolong darah nifas.

Pengarang kitab telah mengisyaratkan istilah ‘alaqah dan mudhghah sebagaimana hadits Abdullah bin Mas’ud, yang berkata bahwa Rasulullah SAW telah bersabda :

“Sesungguhnya setiap kamu terkumpul kejadiannya dalam perut ibumu selama 40 hari dalam bentuk ‘nuthfah’ (zigote), kemudian dalam bentuk ‘alaqah’ (embrio) selama itu pula [40 hari], kemudian dalam bentuk ‘mudghah’ (fetus) selama itu pula [40 hari], kemudian ditiupkan ruh kepadanya.” (HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ahmad, dan Tirmidzi)

Dengan demikian, jika terjadi keguguran pada wanita hamil, maka kategori darahnya adalah sebagai berikut :

Pertama, jika yang keluar sudah berbentuk manusia, yaitu sudah berusia 40 hari atau lebih, maka darah itu dihukumi darah nifas. Wanita yang keguguran tidak boleh melakukan apa-apa yang dilarang bagi wanita yang sedang nifas, seperti tidak boleh shalat, tidak boleh berpuasa, dan tidak boleh digauli oleh suami.

Kedua, jika yang keluar belum berbentuk manusia, yaitu belum berusia 40 hari, maka darah itu dihukumi darah rusak (fasad) atau darah istihadhah. Maka wanita yang keguguran dihukumi sebagai wanita suci, yakni tetap wajib melaksanakan shalat, berpuasa Ramadhan, dan boleh digauli oleh suami.

Adapun sejak kapan dihitung sebagai darah nifas, adalah sejak keluarnya darah yang secara syar’i didefinisikan sebagai darah nifas. Definisi darah nifas, adalah darah yang keluar dari farji wanita sehabis melahirkan anak, atau darah yang keluar sesudah keluarnya sebagian besar tubuh anak, sekalipun hanya berupa anak guguran asal sudah nyata sebagian bentuknya. (Ibrahim Muhammad al-Jamal, Fiqih Wanita [Fiqh al-Mar`ah al-Muslimah], penerjemah Anshori Umar Sitanggal, [Semarang : Asy-Syifa`, 1981], hal. 53).

Maksudnya, jika seorang wanita telah mengeluarkan darah nifas –seperti yang didefinisikan itu— maka sejak saat itulah dia dikatakan telah mengeluarkan darah nifas, dan kepadanya diberlakukan hukum-hukum nifas.

Kesimpulan

Jika kita menerapkan hukum syara’ yang telah dijelaskan di atas pada kasus yang ditanyakan, kesimpulannya adalah sebagai berikut :

Pertama, darah yang keluar pasca keguguran, adalah termasuk kategori darah nifas. Sebab usia janin sudah lebih dari 40 hari. Wanita yang mengalami kasus ini tidak boleh melakukan apa-apa yang dilarang bagi wanita yang sedang nifas, seperti tidak boleh shalat, tidak boleh berpuasa, dan tidak boleh digauli oleh suami.

Kedua, batas waktu dihitungnya darah nifas, adalah sejak terjadinya pendarahan, setelah keluarnya anak guguran berupa gumpalan daerah. Pada kasus yang ditanyakan, batasnya adalah sejak terjadinya pendarahan yang terjadi pada tanggal 26 Mei 2006. Jadi batas nifas tidak dihitung sejak munculnya flek (22 Mei 2006), tidak juga setelah diberi tahu oleh dokter ketika diperiksa (setelah tanggal 26 Mei 2006 itu), melainkan sejak terjadinya pendarahan itu sendiri, sesudah keluarnya anak guguran berbentuk gumpalan darah (26 Mei 2006).

Ketiga, bercak darah (flek) yang muncul pada tanggal 22 Mei hingga 26 Mei 2006 (tanggal terjadinya pendarahan), tidak dihukumi sebagai darah nifas, melainkah darah istihadhah. Maka pada kurun waktu 22 Mei hingga 26 Mei 2006, wanita tersebut dihukumi sama dengan wanita yang suci, yaitu tetap wajib melaksanakan shalat, berpuasa Ramadhan, dan boleh digauli oleh suami. Jika pada kurun waktu tersebut wanita tersebut meninggalkan shalat karena bercak darah tersebut dianggap darah nifas, maka shalat yang ditinggalkan wajib diqadha`. Sebab bercak darah itu sebenarnya bukanlah darah nifas, melainkan darah istihadhah. Wallahu a’lam [ ]

Yogyakarta, 22 Juni 2006

 

Muhammad Shiddiq al-Jawi

About these ads

19 Tanggapan to “PENDARAHAN PASCA KEGUGURAN, SEJAK KAPAN DIHITUNG NIFAS?”

  1. Sumiati Arfah said

    Ass.wr.wb
    Tanda-tanda pada saat mau melahirkan, antara lain :
    1. pecahnya ketuban, apakah dengan pecahnya ketuban itu kita masih bisa melaksanakan shalat?
    2. fase pembukaan 1-10 dengan rentang waktu beberapa jam, dimana keluar darah, apakah kita masih bisa melaksanakan shalat?

  2. Asssalamualaikum..wr.wb…
    Bagaimana dengan fatwa yang mengatakan seperti bahwa batas waktu terbentuknya janin adalah 80 hari bukan 40 hari? Sy jd bingung. MOHON PENJELASAN USTADZ….PENTING.
    “Keterangan ini menimbulkan pertanyaan. Kapan janin itu berbentuk manusia?

    Jawabnya adalah : Janin itu telah memiliki bentuk jika telah berumur delapan puluh hari atau dua bulan dua puluh hari, bukan empat bulan, sebagaimana disebutkan dalam hadits Ibnu Mas’ud yang terkenal, ia berkata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada kami.

    “Artinya : Sesungguhnya seseorang di antara kalian dipadukan bentuk ciptaanNya di dalam perut ibunya selama empat puluh hari dalam bentuk air mani, kemudian menjadi segumpal daging selama empat puluh hari pula (maka inilah masa empat bulan) kemudian Allah mengutus malaikat kepadanya …. “, hingga akhir hadits.

    Tentang segunpal daging itu diterangkan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam kitabNya, bahwa segumpal daging adalah segumpal darah yang belum sempurna bentuknya, jadi janin itu tidak mungkin memiliki bentuk sebelum berumur delan puluh hari, dan setelah delapan puluh hari bisa jadi berbentuk dan bisa jadi tidak berbentuk. Para ulama berpendapat bahwa umumnya janin itu telah berbentuk menjadi manusia jika janin bayi telah berumur sembilan puluh hari, maka janin yang ada dalam perut wanita yang baru dua bulan ini belum memiliki bentuk manusia karena baru enam puluh hari, dengan demikian darah yang keluar darinya adalah darah penyakit yang tidak menghalanginya untuk berpuasa, shalat serta ibadah-ibadah lainnya.

    [Durus wa Fatawa Al-Haram Al-Makki, Syaikh Ibnu Utsaimin, 3/266]

    [Disalin dari Kitab Al-Fatawa Al-Jami'ah Lil Mar'atil Muslimah, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Tentang Wanita, Penyusun Amin bin Yahya Al-Wajan, Penerjemah Amir Hamzah Fakhruddin, Penerbit Darul Haq]

  3. Eisya said

    Saya hamil pada 13 minggu kata doc. janin tak membesar sejak 11 minggu. pada 13 minggu saya menjalani dnc untuk keluarkan kandungan dan cuci rahim. Doc kata yang keluar semasa dnc adalah plasenta/ uri dan kantung janin, tetapi janinnya tiada (pada 7 minggu kandungan, pada scan, ada degupan jantung dan kandungan ok). Sejurus selepas dnc ada keluar ketulan2 darah lagi.

    Jadi, saya dikira darah nifas atau istihadah?

    Jika darah nifas, selepas gugur, darah yg keluar sedikit dan berwarna coklat pada hari ke 4-6. Tetapi pada hari ke-7, darah merah keluar lagi hingga hari sekarang hari ke-18 (tapi makin kurang dan bewarna coklat semula) Jadi darah ini, nifas atau istihadah?

    Harap penerangan, jzkk, terima kasih.

  4. etia said

    saya mau tanya, saya mengalami kegeuguran hamil 3 bulan, setelah di curet kapan normalnya menstrasi kembali ? karena saya udah 1 bulan di curet tapi belum juga dapat menstruasi ? mohon penjelasannya ? terima kasih…!

  5. wiwik said

    I have 1 questions for you..
    Iam girl 17 years old,,, for example
    Women’s pregnant n she’s shy coz make a mistake n sha’ shy to knows that she’s pregnant.
    and she’s make a decision finally she’s kill that baby..
    After kill that baby,, and she’s have sick now that she’s MENS more than 2 month..

    WHAT CAN I DO FOR FINNISH THIS PROBLEM..???
    Plese answer me soon,,
    Thankz

  6. Yunita said

    saya mau bertanya, kapankah batas aktu terjadinya kehamilan setelah melakukan hubungan intim?
    Begini, saya melakukan hubungan intim dengan pasangan saya setelah beberapa hari saya selesai menstruasi, seminggu setelah itu saya kembai menstuasi, tapi tdak seperti biasanya yang cuma satu minggu, sekarang saya menstruasi hingga dua minggu. Yang ingin saya tanyakan selamjutnya yaitu apakah saya itu benar-benar menstruasi atau apakah kegugura, karena darah menstruasinya pun seperti darah yang kehitam-hitaman?

  7. kirana hartawan said

    saya mengalami keguguran tepatnya tgl 20 sept 2009
    karena tdk ada pembukaan maka tdk jadi d kuret
    masa kehamilan saya waktu itu 7 minggu
    kemudian saya kembali k dokter tgl 30 sept 2009
    dan kemudian saya d kuret
    3 hr stlh kuret saya tdk pendarahan lagi
    yg anehnya 1 minggu kemudian saya pendarahan kembali sampe sekarang..waktu kontrol tgl 14 okt kemaren hasilnya kandungan saya bagus..cuma d temukan kista dgn dimensi 4.49cm
    dan d nyatakan tdk berbahaya.
    pertanyaan saya adalah:
    kenapa sampe sekarang saya masih pendarahan???
    dan warna darah itu merah keruh.
    dan apa yg harus saya lakukan???
    terimakasih.

  8. mai said

    saya mau tanya…
    mengapa selepas keguguran 2minggu darah yang keluar berwarna hitam..
    saya amat tidak mengerti…
    adakah ianya boleh menyebab kan kematian

  9. Nurul said

    Ass.Wr.Wb.
    Jika saya mengetahui bahwa janin yang di dalam perut saya telah meninggal setelah bulan ke 3, tetapi janin dalam kandungan saya berukuran seperti janin usia 2 bulan apakah setelah saya melakukan curret pada bulan ke 3, darah yang keluar adalah darah nifas?
    dalam hal ini karena saya tidak mengalami pendarahan saat janin meninggal sehingga dokter hanya memperkirakan bahwa janin meninggal pada bulan ke dua dan telah berdetak jantungnya pada pemeriksaan terakhir yaitu pada bulan ke 2. Apakah detak jantung tersebut menunjukkan bahwa janin tersebut telah mempunyai ciri2 manuasia, sehingga darah yang saya keluarkan termasuk nifas?

  10. Nurul said

    Ass. Wr. Wb.
    Melanjutkan pertanyaan saya di atas, apakah janin yang dikeluarkan tersebut wajib diperlakukan selayaknya jenazah, yaitu dikuburkan dan didoakan sebagaimana orang meninggal? atau cukup dikuburkan saja di pemakaman umum? Apakah benar juga bahwa tidak boleh dikuburkan di halaman ruman seperti halnya ari2 bayi?
    Mohon balasannya mengingat saya sangat ingin agar saya mendapat bimbingan yang benar. terimakasih.
    Wassalmualaikum Wr. Wb.

  11. rm said

    tolong jawab dong,,,,,,,,,,,,,,,,

    saya haid tanggal 12 juli – 17 juli (selama 6 hari)
    tanggal 17 juli suami saya ” setubuhi saya ” ( saat itu flek kering saja yang ada waktu sore hari )
    hari ini tanggal 25 juli saya keluar darah seperti saat hari pertama haid,

    apakah kehamilan bisa terjadi karena seingat saya adalah hanya satu minggu kami aktif berhubungan ( satu minggu haid, satu minggu bersih }
    apakah darah saya termasuk keguguran dan apakah hukumnya

    terima kasih banyak

  12. safirani said

    ktika umur kehamilan saya 40hari, sya mngalami pndarahan yg hebat, darah segar bserta gumpalan2 yg brwarna hitam. Sya lgsung tahu kalau saya keguguran. Sya cuma istrahat saja secukupnya. Stelah 10hari pndarahan brhenti tinggal flek2 coklat, saya sama skali tdk memeriksakan diri ke dokter apalagi dikuret
    yg sy prtanyakan apa kah ada kemungkinan hal ini bs menimbulkan masalah pada rahim saya di kemudian hari?? Sy tdk priksa karena saya merasa sprti mens biasanya.. Mhon dijawab
    trimakasih

  13. rahma.chama said

    Ass.
    Dok, (tgL 19 Des 2011) saya haid
    tapi
    bLn dpn’y (tgL 19 Jan 2012) saya tdk haid
    biasa’y haid sLaLu Lancar (maju 4/5 hr)
    n’
    saya tes pack 2x, ttpi sLaLu hsiL’y samar2
    prtma tes, 1mgu stLh teLat haid
    ke2, 10 hr stLh’y
    n’
    stLh 6 mggu, saya pendarahan hebat n’ disertai nyeri hebat sLama 1hr smLm di Ruang Observasi
    pgi’y, segumpaL daging keLuar, ttpi tnpa jaringan
    stLah di USG
    Dokter menyuruh utk Kuret, krn kta’y:
    kmungkinan saya hamiL diLuar kndungan/kista.
    pdhL
    awaL bLn Des saya Cek Up n’ USG (hasiL bersih/tdk ad kista)
    hnya diberi ProfertiL n’ Natur E/Santa E (diminum pd wkt hr ke2 haid).

    Dok,
    yg ingin saya tnyakan:
    apa kemungkinan yg trjdi pd saya?
    mngapa smpai trjdi kegu2ran ?
    n’ dibtuhkan wkt brp Lama utk bisa berhub Intim Lagi seteLah kuret ?
    knpa styp habis mnum obat, say mrasa muaL hebat, Lmes n’ pusing2, ap pnyebab’y ?

    trim’s Dok

  14. DESI IRAWATI said

    ass,,,saya sangat memerlukan jawaban yang tepat dari anda!!!
    apakah mungkin wanita yang sudah keguguran bisa hamil laGI,,,’
    tetapi jaraknya dekat sekali,,,baru sebulan keguguran udah hamil lagi??
    apakah itu mungkin
    ???

    • amiril fauzan said

      slamat pagi bu desi ..
      Wanita keguguran sanggat… pada umumnya Masa subur belum terlewati … jadi ..wanita keguguran justru sanggat cepat sekali tuk hamil
      trimaksih semoga bermamfaat

  15. malisa said

    Saya ….. pada usia kandungan saya sekitar 3 bulan sya mengalami keguguran & dpt haids pertama tgl 25 maret 2012 (selama 6 hari) tgl 06 april saya dpt hait lagi… kenapa nya haid saya cuma berselang 1 minggu… mohon jawabannya trims…..????? By. MALISA

  16. andriyana said

    selamat pagi bu,saya mau bertanya?
    1. istri saya hamil 0 s.d 40 hari,tapi ada pendarahan banyak 2x sewaktu nyuci,
    2. setelah di check ke bidan,menggunakan tespek masih positif hamil,tapi bidan mengusulkan di USG,karena tertutup pendarahan.
    3. bagaimana menurut ibu.
    hp.+6285861363822

  17. keitaro said

    Maaf, saya mau tanya
    Kalau usia kandungan antara 7-8minggu, kemudian keluar flek selama seminggu, kira2 usia kandungan 9/10/11 minggu keluar darah, dan terjadi pembukaan 3 pada tanggal 28juni dini hari dan di kurek pada 28 sore hari, seharusnya dengan usia kandungan segitu sudah berbentuk janin tapi setelah di usg, ternyata berbentuk gubuk ato apa itu namanya,saya juga kurang paham, kalo tidak salah dokternya bilang kalo bayinya tidak berkembang,tidak jadi berbentuk janin dan sewaktu di kurek berbentuk gumpalan darah dan daging lembek berwarna merah muda, kira2 berukuran 5cm,
    kalau itu termasuk bagaimana ya pak/buk ? termasuk nifas apa tidak ? dan sekarang sudah boleh berpuasa dan melakukan hubungan intim apa belum ya ? mohon infonya, matur nuwun..

  18. yani said

    ass,,,,
    saya hamil anak pertama dan saat kandungan saya sudah berusia 2 bulan saya mengalami pendarahan sampai 1 minggu tidak berhenti dan keluar gumpalan darah/seperti daging 2 jari,,saya pendarahan dari semenjak tanggal 28 juli sampai sekarang lum berhenti,,kira”kapan pendarahan akan berhenti setelah dinyatakan keguguran?
    terima kasih

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 983 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: