Konsultasi Islam

Mengatasi Masalah dengan Syariah

Harta Waris untuk Anak Tiri, Adakah

Posted by Farid Ma'ruf pada 20 Mei 2010

Tanya :

Ayah saya punya 3 anak (2 laki-laki, 1 perempuan), kemudian ibu meninggal. Ayah kawin lagi dengan janda dengan 4 anak (2 laki-laki, 2 perempuan). Sedang ayah dengan isteri baru ini tidak punya anak. Pertanyaan : Kalau ayah meninggal bagaimana pembagian warisnya, dan sebaliknya kalau ibu meninggal bagaimana pembagian warisnya? (Eko Tristyanto, Lumajang)

Jawab :

Dalam kasus yang ditanyakan, terdapat anak-anak tiri jika ayah atau ibu meninggal. Maka akan kami jelaskan dulu kedudukan anak tiri dalam hukum waris, yaitu apakah anak tiri berhak atau tidak mendapat harta waris. Setelah itu, baru akan kami jelaskan jawaban syar’i untuk pertanyaan yang diajukan di atas.

Anak Tiri Bukan Termasuk Ahli Waris

Anak tiri adalah anak salah seorang suami atau isteri sebagai hasil perkawinannya dengan isteri atau suaminya yang terdahulu. Misalnya, anak tiri seorang ayah, ialah anak isterinya sebagai hasil perkawinan isterinya itu sengan suaminya terdahulu. Anak tiri seorang ibu, ialah anak suaminya sebagai hasil hasil perkawinan suaminya itu dengan isterinya terdahulu. (Muslich Maruzi, Pokok-Pokok Ilmu Waris, hal. 84).

Anak tiri bukanlah ahli waris. Maka ia tidak dapat saling mewarisi antara dirinya dengan orang tua tirinya. Ini disebabkan antara si mayit dengan anak tiri tidak terdapat sebab mewarisi (asbabul miirats).

Sebab mewarisi terbatas pada 3 (tiga) sebab saja, yaitu :

Pertama, sebab kekerabatan (qarabah), atau disebut juga sebab nasab (garis keturunan), yaitu antara mayit dan ahli waris mempunyai hubungan kekerabatan yang hakiki, baik ke atas (disebut ushul), misalnya si mayit dengan ibu atau ayahnya; maupun ke bawah (disebut furu’) misalnya antara si mayit dengan anak, cucu, dst.

Kedua, sebab perkawinan (mushaharah), yaitu antara mayit dengan ahli waris ada hubungan perkawinan. Maksudnya adalah perkawinan yang sah menurut Islam, bukan perkawinan yang tidak sah, dan perkawinan yang masih utuh (tidak bercerai), atau dianggap utuh, yaitu masih dalam masa iddah untuk talak raj’i (talak satu atau dua) bukan talak ba`in (talak tiga).

Ketiga, sebab memerdekakan budak (wala`), yaitu antara mayit dan ahli warisnya ada hubungan karena memerdekakan budak. Apabila seorang memerdekakan budaknya, maka antara orang itu dan bekas budaknya akan saling mewarisi. Jika orang itu meninggal dan tidak ada ahli waris dari pihak kerabat, maka bekas budaknya berhak mendapat warisannya. Sebab mewarisi yang demikian ini disebut juga sebab kerabat secara hukum (qarabah hukmiyah). (Muslich Maruzi, Pokok-Pokok Ilmu Waris, hal. 10; Imam Ar-Rahbi, Fiqih Waris (terj), hal.31; Syifa’uddin Achmadi, Pintar Ilmu Faraidl, hal. 18).

Dengan demikian, jelaslah bahwa anak tiri bukan termasuk ahli waris, karena tidak ada sebab mewarisi (asbabul miirats) antara si mayit dengan anak tiri.

Namun demikian, kepada anak tiri mubah hukumnya untuk diberi wasiat oleh orang tua tirinya. Dengan syarat, harta yang diberikan sebagai wasiat itu tidak melebihi 1/3 (sepertiga) dari harta orang tua tirinya yang meninggal. Jika wasiatnya melebihi 1/3 (sepertiga), maka pelaksanaanya bergantung pada persetujuan para ahli waris.

Jika Ayah Meninggal

Dalam kasus yang ditanyakan di atas, andaikata ayah meninggal, maka ahli warisnya adalah seorang isteri, dan anak-anak ayah tersebut dari perkawinannya terdahulu, yaitu 3 anak yang terdiri dari 2 laki-laki dan 1 perempuan. Sedang anak tiri yang dibawa oleh isteri, yaitu 4 anak yang terdiri dari 2 laki-laki dan 2 perempuan, bukanlah ahli waris.

Isteri mendapat ¼ (seperempat) karena dia tidak mempunyai anak dari suami yang meninggal. Dalilnya adalah firman Allah SWT :

ولهن الربع مما تركتم إن لم يكن لكم ولد

“Dan para isteri memperoleh ¼ (seperempat) dari harta yang kamu tinggalkan jika kamu tidak mempunyai anak.” (QS An-Nisaa` [4] : 12).

Adapun anak dari ayah yang meninggal yakni 2 anak laki-laki dan 1 anak perempuan, mereka menjadi ashabah, yaitu mewarisi harta sisanya sebesar ¾ (tiga perempat). Namun dengan ketentuan seorang anak laki-laki mendapat bagian dua kali dari bagian anak perempuan, berdasarkan firman Allah SWT :

يُوْصِيْكُمُ اللهُ فِيْ أَوْلَادِكُمْ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الأْنُْثَيَيْنِ

“Allah telah mensyariatkan bagimu tentang (pembagian waris untuk) anak-anakmu, yaitu : bagian seorang anak laki-laki sama dengan bagian dua anak perempuan.” (QS An-Nisaa` [4] : 11).

Perhitungan bagian waris untuk 2 anak laki-laki dan 1 anak perempuan, sebagai berikut. Misalkan nama anak laki-laki pertama adalah A, nama anak laki-laki kedua B, nama nama anak perempuan adalah C. Maka bagian A = 2, bagian B = 2, dan bagian C = 1. Berarti harta sisa yang ada harus dibagi menjadi 5 bahagian. Dengan kata lain, penyebutnya adalah 5. Maka bagian A adalah 2/5 (dua perlima), B juga 2/5 (dua perlima), dan C 1/5 (satu perlima).

Sedang harta sisa yang akan dibagi adalah ¾ (tiga perempat). Maka bagian masing-masing adalah sebagai berikut : Bagian A sebesar 2/5 dari ¾ = 2/5 x ¾ = 6/20. Atau 3/10. Bagian B sama dengan A yaitu sebesar 2/5 dari ¾ = 2/5 x ¾ = 6/20. Atau 3/10. Sedang bagian C adalah 1/5 dari ¾ = 1/5 x ¾ = 3/20.

Kesimpulannya, bagian masing-masing ahli waris jika ayah meninggal adalah : isteri mendapat ¼ (seperempat) atau 25 %. Kedua anak laki-laki bagiannya sama, yaitu masing-masing mendapat 6/20 (enam perduapuluh), atau 30 %. Sedang anak perempuan mendapat 3/20 (tiga perdua puluh) atau 15 %.

Jika Ibu Meninggal

Andaikata yang meninggal ibu, maka ahli warisnya adalah seorang suami, dan anak-anak ibu tersebut dari perkawinannya terdahulu, yaitu 4 anak yang terdiri dari 2 laki-laki dan 2 perempuan. Sedang anak tiri yang dibawa oleh ayah, yaitu 3 anak yang terdiri dari 2 laki-laki dan 1 perempuan, bukanlah ahli waris.

Suami mendapat ½ (setengah), sebab isteri yang meninggal tidak mempunyai anak dari suami sekarang. Dalilnya adalah firman Allah SWT :

ولكم نصف ما ترك أزواجكم إن لم يكن لهن ولد

Dan bagi (suami-suami) seperdua dari harta yang ditinggalkan oleh isteri-isterimu, jika mereka tidak mempunyai anak.” (QS An-Nisaa` [4] : 12).

Adapun anak dari ibu yang meninggal yaitu 4 anak yang terdiri dari 2 laki-laki dan 2 perempuan, mereka menjadi ashabah, yaitu mewarisi harta sisanya sebesar ½ (setengah). Namun dengan ketentuan seorang anak laki-laki mendapat bagian dua kali dari bagian anak perempuan, berdasarkan firman Allah SWT :

يُوْصِيْكُمُ اللهُ فِيْ أَوْلَادِكُمْ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الأْنُْثَيَيْنِ

“Allah telah mensyariatkan bagimu tentang (pembagian waris untuk) anak-anakmu, yaitu : bagian seorang anak laki-laki sama dengan bagian dua anak perempuan.” (QS An-Nisaa` [4] : 11).

Perhitungan bagian waris untuk 4 anak yang terdiri dari 2 laki-laki dan 2 perempuan sebagai berikut. Misalkan nama anak laki-laki pertama adalah D, nama anak laki-laki kedua E, nama nama anak perempuan pertama F, dan nama anak perempuan kedua G. Maka bagian D = 2, bagian E = 2, bagian F = 1, dan bagian G = 1. Berarti harta sisa yang ada harus dibagi menjadi 6 bahagian. Dengan kata lain, penyebutnya adalah 6. Maka bagian D adalah 2/6 (dua perenam), E juga 2/6 (dua perenam), F mendapat 1/6 (seperenam), dan G juga mendapat 1/6 (seperenam).

Sedang harta sisa yang akan dibagi adalah ½ (setengah). Maka bagian D dan E adalah sama yaitu masing-masing mendapat 2/6 dari ½ = 2/6 x ½ = 2/12 (dua perduabelas). Bagian F dan G adalah sama yaitu masing-masing mendapat 2/6 dari ½ = 2/6 x ½ = 1/12 (seperdua belas).

Kesimpulannya, bagian suami adalah ½ atau 50 %. Bagian D (anak laki-laki pertama) = 2/12 (dua perduabelas). Atau 16,66 %. Bagian E (anak laki-laki kedua) sama dengan bagian D yaitu 2/12 (dua perduabelas). Atau 16,66 %. Bagian F (anak perempuan pertama) sebesar 1/12 (seperduabelas), atau 8,33 %. Bagian G (anak perempuan kedua) sama dengan F (anak perempuan pertama) yakni sebesar 1/12 (seperduabelas), atau 8,33 %.

Demikianlah jawaban kami semoga bermanfaat. Wallahu a’lam. (www.syariahpublications.com)

Yogyakarta, 16 Mei 2010

Muhammad Shiddiq Al-Jawi

Sumber : http://www.khilafah1924.org

About these ads

11 Tanggapan to “Harta Waris untuk Anak Tiri, Adakah”

  1. laksmi said

    jika dijalankan menurut agama islam,tapi didaerah X menurut hukum adat sangat jauh berbeda,dimana anak perempuan tertualah yang mewarisi semua pennngalan ortu.

    • sabar said

      Hukum waris sangat rinci dalam Al-Qur’an. Apakah kita mau ikuti hukum adat kemudian hukum Allah?

  2. Saya menikahi janda yang memiliki

    1. Seorang anak perempuan
    2. Sebidang tanah beserta rumah di atas tanah tersebut
    3. Tabungan hasil jerih payahnya sendiri yang di dapat setelah bercerai dengan bekas suaminya (suaminya tidak memberi/meninggalkan harta untuknya/dalam perkawinannya tidak memiliki harta gono gini

    pertanyaan:
    1. apa yang harus saya lakukan terhadap harta bawaan tersebut?
    2. Apakah anak bawaan isteri saya juga mendapat hak waris dari harta gono gini yang saya kumpulkan dengan isteri saya?

  3. Endang said

    Trim’s infox,sgt brmnfaat

  4. yuyun said

    ayah punya anak dua laki-laki kemudian ibu meninggal. ayah menikah lagi dengan janda mempunyai dua anak laki-laki. dari hasil pernikahan ayah dengan janda punya 1 anak laki-laki. sekarang pertanyaannya
    janda tersebut telah meninggal dan ayah juga telah meninggal bagaimana hukum warisnya ? trims

  5. Radhita Lily said

    Kalau saya bagaimana, saya adalah anak (perempuan) tiri, waktu ibu saya menikah lagi dengan ayah tiri saya, saya berumur 3th. Waktu pertama kali menikah Ibu dan ayah tiri saya tidak memiliki apa-apa sampai sekarang sudah bisa memiliki banyak aset, 26th pernikahan ibu saya tidak dikaruniai keturunan dgn ayah tiri saya dan kemudian ibu saya meninggal dunia, yg ingin saya tanyakan adalah kalau harta warisan dibagikan berapa % kah bagian yang menjadi hak ibu saya ?

  6. ummi said

    persoalan mirip dengan saya ayah meniggal dan memiliki anak tiri perempuan.sementara harta yang didapat setelah 20 tahun menikah dengan ibu kami.apakah kami tetap harus membagikan kepada anak bpk (saudara tiri Kami)jika meninggal ibu karena semua sertifikat masih atas nama bpk.perlu diketahui bpk telah memberikan harta warisan kepada anak tirinya tetapi dijual oleh ibunya.jazakallah

  7. tiara said

    assalammualaikum ustdz.jika harta warisan yg di tinggalkan adalah rumah yg di tempati untuk semua keluaga(suami,istri,dan anak2nya)maka bgmana pembagiannya?sedang misal rumah itu hasil pembelian berdua,sedangkan masing2 dalam pernikahannya membawa anak.

  8. zainal said

    Assalam mualaikum
    saya seorang suami
    dan menikah dg seorang
    janda punya anak 2 perempuan
    stelah 10th lebih menikah dg dia
    saya di beri karunia 2 anak prempuan
    dan laki-laki ( mantan suami istri saya
    masih hidup dan sudah berkluarga )
    bagaimana cara pembagian harta waris?
    apakah anak tiri saya juga berhak menerima
    harta waris dari saya?
    trima kasih
    wasallam

  9. alfares said

    mau tanya ni,
    bagaimana kedudukan anak bawaan isteri dalam pembagian warisan??

  10. Amin Sanjaya said

    Terimakasih sngat brmanfaat.
    ijin copas Ustad, terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 953 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: