Konsultasi Islam

Mengatasi Masalah dengan Syariah

Krisis Ekonomi Global

Posted by Farid Ma'ruf pada 27 Januari 2013

Pertanyaan:

Sampai di mana krisis ekonomi yang bermula di Amerika lalu melanda Eropa kemudian dunia?

Jawab:

Untuk meneropong masalah ini kami sebutkan hal-hal berikut:

  1. Keruntuhan pasar properti di Amerika Serikat meluas ke seluruh penjuru dunia dan menyebabkan runtuhnya sejumlah bank. Hal itu menghasilkan intervensi pemerintahan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menghentikan keruntuhan ekonomi global. Akan tetapi akibatnya terjadilah apa yang sekarang disebut resesi besar (Great Recession) dan itu adalah yang terburuk sejak depresi besar (Great Depression) tahun 1929. Krisis finansial global ini mencuatkan kenyataan bahwa booming ekonomi pada dekade lalu pada faktanya merupakan hasil dari utang. Hingga sekarang perekonomian terbesar di dunia terus mengalami kegagalan dalam mengatasi krisis yang sudah berjalan selama lima tahun itu!
  2. Usaha bersama dari perekonomian terbesar di dunia untuk mengkoordinasikan penyelesaian krisis terus dilakukan. Asas terjadinya koordinasi ini adalah karena ekonomi global telah terkait satu dengan yang lain sebagai efek dari globalisasi. Karenanya, pendekatan bersama dan global akan menjadi kepentingan global yang terbaik. Akan tetapi, pendekatan bersama-sama yang menyatu ini tidak berlangsung panjang disebabkan menyebarnya nasioalisme ekonomi, di mana setiap negara berjuang sendiri untuk mempertahankan eksistensi. Sebab setiap negeri mengharap negara lain bisa mendanai cadangan global. Hal itu tampak dalam berbagai pertemuan dan konferensi negara-negara G-20 yang menyetujui berbagai tipe bail out untuk membantu negara yang perekonomiannya ambruk. Hal itu mengakibatkan sebagian besar proyek bail out ternyata tidak lebih dari dokumen tertulis saja, disebabkan adanya konsep nasionalisme ekonomi negara-negara besar. The Economist pada tahun 2010 menggarisbawahi: “But the re-emergence of a spectre from the darkest period of modern history requires a different response, even serious. Economic nationalism that strives to save jobs and capital at home turned the economic crisis into a political one and threatened the world with depression. If it is not buried again forthwith, the consequences will be dire (akan tetapi munculnya kembali hantu dari masa paling gelap dalam sejarah modern membutuhkan respon yang berbeda bahkan yang serius. Nasionalisme ekonomi yang bekerja keras untuk menjaga kesempatan kerja dan modal di dalam (dalam negeri setiap negara) telah menyebabkan berubahnya krisis ekonomi menjadi krisis politik dan mengancam dunia dengan depresi. Jika nasionalisme ekonomi tidak dikubur segera maka berbagai konsekuensinya akan menyusahkan.”
  3. Perdebatan sengit terjadi antara Jerman dan Amerika tentang jalan terbaik untuk masa depan ekonomi global. Angela Merkel beserta mayoritas negara-negara lainnya berpandangan bahwa model pertumbuhan yang tidak berkelanjutan yang digunakan oleh Amerika Serikat, yaitu pertumbuhan yang dihidupkan oleh kredit dan utang murah, sesuai pendanan pemerintah dengan menggunakan dana sebagai stimulus pertumbuhan, model pertumbuhan seperti itu sudah usang. Adapun pendekatan Eropa tercermin dalam perlunya kontrol pada tingkat defisit nasional pada setiap negara melalui langkah-langkah pengetatan ikat pinggang atau penghematan. Kebijakan penghematan itu biasanya diambil jika ada ancaman bahwa pemerintah tidak bisa membayar utang-utangnya. Ini adalah tujuan yang sangat spesifik dan berbeda dengan pertumbuhan ekonomi. Adanya ancaman terhadap rating kredit hampir semua perekonomian terbesar dunia, membuat banyak dari negara itu mengambil kebijakan penghematan, yaitu menurunkan tingkat defisit untuk menyenangkan pasar finansial. Masalah dalam pendekatan penghematan adalah bahwa kebijakan semisal ini pada faktanya tidak ditujukan untuk menciptakan pertumbuhan yang akan bisa menciptakan kesempatan kerja dan pemasukan di masyarakat yang akan mengantarkan pada pertumbuhan ekonomi secara umum. Akan tetapi kebijakan penghematan bertujuan menurunkan utang pemerintah.
  4. Pendekatan Amerika Serikat dengan stimulus pertumbuhan tidak merealisasi hasil-hasil yang lebih baik. Stimulus pertumbuhan mengharuskan peningkatan belanja pemerintah dengan memanfaatkan dana yang pertama-tama diutang dari luar negeri (seperti Cina) seperti yang terjadi di Amerika Serikat; atau dana yang diciptakan oleh Bank Sentral dengan memasukkan angka ke dalam komputer. Semua stimulus itu selalu menjadi pemacu dan merupakan kebijakan temporer. Kebijakan itu didesain untuk menghidupkan kembali perekonomian yang macet. Akan tetapi bukan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Pertumbuhan yang dicapai pada faktanya merupakan hasil yang inflatif dari kebijakan stimulus yang memberikan efek bersifat temporer. Karenanya, stimulus adalah semata untuk mendukung tugas pemerintah dan industri jasa menciptakan kesempatan kerja yang akan mati ketika stimulus itu berakhir dengan mewariskan ekonomi di kebanyakan negara seperti kondisi awal pada saat kebijakan stimulus itu dimulai.
  5. Pemerintahan Barat juga menggunakan Quantitaive Easing (QE), sebuah perkembangan baru yang menggunakan metode elektronik untuk mencetak uang. Kebijakan tidak konvensional ini digunakan oleh Bank Sentral (Pemerintah) untuk menstimulus perekonomian nasional ketika kebijakan konvensional mengalami kegagalan. Berdasarkan metode itu, Bank Sentral mulai mengimplementasikan apa yang disebut Quantitaive Easing (QE) dengan jalan membeli aset finansial (Financial Assets) seperti surat utang dan saham … untuk menginjeksikan uang dalam jumlah yang telah ditentukan sebelumnya ke dalam perekonomian. Hal itu dilakukan dengan jalan pemerintah membeli aset-aset finansial (Financial Assets) dari bank menggunakan uang baru yang dicetak secara elektronik. Yaitu dengan jalan Pemerintah membayar harga aset-aset finansial itu kepada bank secara elektronik bukan secara hakiki (riil) sehingga langkah itu meningkatkan cadangan bank. Meski semua itu telah dilakukan, perekonomian global pada awal tahun 2013 tidak lebih baik dari kondisi perekonomian pada awal tahun 2012. Bahkan resesi besar (great recession) telah menelan beberapa negara yang berusaha menghindarkan diri dari resesi. Laporan yang muncul pada awal tahun 2013 menyatakan kuatnya kemungkinan masuknya Inggris ke dalam resesi ekonomi yang berlipat ganda, seperti negara-negara Eropa lainnya, dikarenakan beban utangnya yang telah mencapai batas triliunan dolar. Begitulah Quantitaive Easing (QE) pada faktanya tidak memberikan hasil yang efektif. Bahkan setelah lima tahun berjalan, perekonomian global masih terus dilanda krisis ekonomi. Dan khususnya karena pengangguran terus meningkat secara konstan, maka kekacauan sosial telah mulai terjadi di Eropa. Semua upaya untuk mengatasi krisis tidak menyelesaikan masalah pertumbuhan yang ditopang oleh utang. Pada saat dimana utang merupakan sebab permasalahan yang terjadi, upaya untuk mengatasi krisis justru meningkatkan jumlah utang. Begitulah, pemerintahan-pemerintahan barat mengatasi penyakit dengan penyakit yang sama.
  6. Dan akhirnya, ada tiga kemungkinan yang pada akhirnya mengantarkan pada recoveri ekonomi. Kami sebutkan dari yang terendah kemungkinannya hingga yang tertinggi:

Pertama, resesi yang ada berubah menjadi depresi dan jatuhnya harga-harga. Hal itu menyebabkan jatuhnya harga utang, property dan komoditi yang bisa menjadi starter mulainya pertumbuhan ekonomi yang tercermin dalam mudahnya membayar utang-utang itu. Kemungkinan ini lemah, sebab perekonomian kapitalisme tegak berdasarkan utang dan riba yang muncul dari utang itu. Jatuhnya harga utang “riba” tidak akan berlangsung panjang selama ekonomi kapitalis berdiri.

Kemungkinan kedua, Cina menyelamatkan (mem-bail out) Barat. Perdagangan Cina sangat besar. Dan surplus finansialnya terkait dengan utang Amerika Serikat, Inggris dan berbagai sektor zona Uero. Dan itu merupakan utang yang tidak berkelanjutan. Maka menyelamatkan Barat akan menjadi kepentingan Cina. Ini berarti bahwa dunia Barat dipaksa untuk menerima kepemimpinan global Cina. Akan tetapi masalahnya di sini bukan pada apakah barat mau menerima bail out semacam itu, namun masalahnya adalah akankah Cina mengambil kebijakan seperti itu.

Kemungkinan ketiga, matahari daulah al-Khilafah bersinar dan sistem ekonomi Islam diterapkan. Maka yang merasakan manfaatnya bukan hanya daulah al-Khilafah saja, akan tetapi juga negara-negara yang berinteraksi dengan daulah al-Khilafah. Hal itu membuat krisis-krisis global semacam ini menjadi tidak ada atau berada pada kondisi yang bisa dikontrol.

 

02 Rabiul Awal 1434 H

14 Januari 2013 M

Sumber : http://hizbut-tahrir.or.id/2013/01/27/sj-krisis-ekonomi-global/

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 952 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: