Konsultasi Islam

Mengatasi Masalah dengan Syariah

Hukum Mencukur Dan Memelihara Jenggot

Posted by Farid Ma'ruf pada 18 Januari 2007

Soal: Ustadz yang terhormat, apa hukum memelihara jenggot, sunnah atau wajib? Terus hukum mencukur jenggot apa?

Jawab: Hukum Memotong Jenggot

Para ‘ulama berbeda pendapat mengenai hukum memotong sebagian jenggot. Sebagian besar ‘ulama memakruhkan, sebagian lagi membolehkannya (lihat Ibn ‘Abd al-Barr, al-Tamhîd, juz 24, hal. 145). Salah seorang ‘ulama yang membolehkan memotong sebagian jenggot adalah Imam Malik, sedangkan yang memakruhkan adalah Qadliy ‘Iyadl.

Untuk menarik hukum mencukur jenggot dan memelihara jenggot harus diketengahkan terlebih dahulu hadits-hadits yang berbicara tentang pemeliharaan jenggot dan pemangkasan jenggot. Berikut ini adalah riwayat-riwayat yang berbicara tentang masalah pemeliharaan jenggot.

Imam Bukhari mengetengahkan sebuah riwayat dari Ibnu ‘Umar, bahwasanya Rasulullah Saw bersabda:

Berbedalah kalian dengan orang-orang musyrik, panjangkanlah jenggot dan pendekkanlah kumis. Adalah Ibnu ‘Umar, jika ia menunaikan haji atau umrah, maka ia menggenggam jenggotnya, dan memotong kelebihannya.

Imam Muslim juga meriwayat hadits yang isinya senada dengan riwayat Imam Bukhari dari Ibnu ‘Umar, namun dengan menggunakan redaksi yang lain:

Berbedalah kalian dengan orang-orang musyrik, pendekkanlah kumis, dan panjangkanlah jenggot.

Riwayat-riwayat sama juga diketengahkan oleh Abu Dawud, dan lain sebagainya. Imam An-Nawawi, dalam Syarah Shahih Muslim menyatakan, bahwa dhahir hadits di atas adalah perintah untuk memanjangkan jenggot, atau membiarkan jenggot tumbuh panjang seperti apa adanya. Qadliy Iyadl menyatakan:

“Hukum mencukur, memotong, dan membakar jenggot adalah makruh. Sedangkan memangkas kelebihan, dan merapikannya adalah perbuatan yang baik. Dan membiarkannya panjang selama satu bulan adalah makruh, seperti makruhnya memotong dan mengguntingnya.[/i]” (Imam An-Nawawi, Syarah Shahih Muslim, juz 3, hal. 151).

Menurut Imam An-Nawawi, para ‘ulama berbeda pendapat, apakah satu bulan itu merupakan batasan atau tidak untuk memangkas jenggot (lihat juga penuturan Imam Ath-Thabari dalam masalah ini; al-Hafidz Ibnu Hajar, Fath al-Bârî, juz 10, hal. 350-351).

Sebagian ‘ulama tidak memberikan batasan apapun. Namun mereka tidak membiarkannya terus memanjang selama satu bulan, dan segera memotongnya bila telah mencapai satu bulan.

Imam Malik memakruhkan jenggot yang dibiarkan panjang sekali. Sebagian ‘ulama yang lain berpendapat bahwa panjang jenggot yang boleh dipelihara adalah segenggaman tangan. Bila ada kelebihannya (lebih dari segenggaman tangan) mesti dipotong. Sebagian lagi memakruhkan memangkas jenggot, kecuali saat haji dan umrah saja (lihat Imam An-Nawawi, Syarah Shahih Muslim, hadits no. 383; dan lihat juga Al-Hafidz Ibnu Hajar, Fath al-Bârî, hadits. No. 5442).

Menurut Imam Ath-Thabari, para ‘ulama juga berbeda pendapat dalam menentukan panjang jenggot yang harus dipotong. Sebagian ‘ulama tidak menetapkan panjang tertentu, akan tetapi dipotong sepantasnya dan secukupnya. Imam Hasan Al-Bashri biasa memangkas dan mencukur jenggot, hingga panjangnya pantas dan tidak merendahkan dirinya.

Dari ‘Atha dan ‘ulama-‘ulama lain, dituturkan bahwasanya larangan mencukur dan menipiskan jenggot dikaitkan dengan tasyabbuh, atau menyerupai perbuatan orang-orang kafir yang saat itu biasa memangkas jenggot dan membiarkan kumis. Pendapat ini dipilih oleh Al-Hafidz Ibnu Hajar. Sedangkan Imam An-Nawawi menyatakan, bahwa yang lebih tepat adalah membiarkan jenggot tersebut tumbuh apa adanya, tidak dipangkas maupun dikurangi (Imam An-Nawawi, Syarah Shahih Muslim, juz 3, hal. 151).

Pendapat Imam An-Nawawi ini disanggah oleh Imam Al-Bajiy. Beliau menyatakan, bahwa yang dimaksud dengan memanjangkan jenggot adalah bukan membiarkan jenggot panjang seluruhnya, akan tetapi sebagian jenggot saja. Sebab, jika jenggot telah tumbuh lebat lebih utama untuk dipangkas sebagiannya, dan disunnahkan panjangnya serasi. Imam At-Tirmidzi meriwayatkan sebuah hadits dari ‘Amru bin Syu’aib, dari bapaknya dari kakeknya, bahwasanya Rasulullah Saw memangkas sebagian dari jenggotnya, hingga panjangnya sama. Diriwayatkan juga, bahwa Abu Hurairah dan Ibnu ‘Umar memangkas jenggot jika panjangnya telah melebihi genggaman tangan. Ini menunjukkan, bahwasanya jenggot tidak dibiarkan memanjang begitu saja –sebagaimana pendapat Imam An-Nawawi–, akan tetapi boleh saja dipangkas, asalkan tidak sampai habis, atau dipangkas bertingkat-tingkat (Imam Zarqâniy, Syarah Zarqâniy, juz 4, hal. 426).

Al-Thaiyyibiy melarang mencukur jenggot seperti orang-orang A’jam (non muslim) dan menyambung jenggot seperti ekor keledai. Al-Hafidz Ibnu Hajar melarang mencukur jenggot hingga habis (Ibid, juz 4, hal. 426).

Kami berpendapat bahwa memangkas sebagian jenggot hukumnya adalah mubah. Sedangkan mencukurnya hingga habis hukumnya adalah makruh tidak sampai ke derajat haram. Adapun hukum memeliharanya adalah sunnah (mandub). [Syamsuddin Ramadhan]

About these ads

157 Tanggapan to “Hukum Mencukur Dan Memelihara Jenggot”

  1. Muflih berkata

    Memanjangkan jenggot sudah tidak tepat lagi untuk saat ini. Memiliki kepribadian muslim sejati yang bisa menyejukkan siapa saja, baik muslim dan bahkan non muslim, di mana saja dan kapan saja, adalah cara yang tepat untuk memiliki perbedaan penampilan. Untuk itu, memanjangkan jenggot secara hukum, tidak memiliki kekuatan apa2, artinya tidak bisa dihukum sunnah ataupun wajib. Tapi, menunjukkan kepribadian muslim itulah yang menjadi WAJIB.
    ——————————————————————————

    Benarkah sudah tidak tepat? Sejarah membuktikan bahwa memang Yahudi/Nasrani tidak suka memanjangkan jenggot, buktinya James Bond tidak pernah berjenggot, Presiden AS tidak ada yang berjenggot. Sejauh ini saya meyakini bahwa Rasulullah telah menyabdakan sesuatu yang berlaku sepanjang masa.

    Saya sering mengalami entah itu di kendaraan umum atau di tempat keramaian, seseorang yang sama sekali tidak saya kenal langsung mengucap salam dan bersalaman karena melihat saya berjenggot dan tidak isbal. Memang sih pada awalnya orang2 dekat menganggap aneh, tp lambat laun memahami.

    Menunjukkan kepribadian muslim memang wajib, dan tidak malu menggunakan identitas muslim juga wajib.

    Sesuatu yang sudah jelas pemahamannya tidak perlu ditakwil2kan…

    Bukankah lebih mulia menjalankan sunnah, daripada makruh atau mubah…

    Wallahu a’lam.

    • arif berkata

      memanjangkan jenggot adalah sunnah (pada waktu zaman nabi) karena untuk membedakan dengan golongan yahudi dan nasrani yg memiliki ciri/identitas kumis yg panjang dan tidak memelihara jenggot. tujuannya hanyalah sebagai pembeda saja waktu di madinah.

      tapi untuk saat sekarang ini, rasanya tradisi itu sudak tidak kontekstual lagi dengan perkembangan zaman. kita akan repot apabila mengikuti tradisi2 yg sudah gak relevan. seorang muslim sejati tidak akan pudar kemuslimannya tanpa memiliki jenggot.

      saya melihatnya orang yang tidak berjenggot saat ini lebih rapi dan bersih dari pada yan berjenggot. bukan kah islam cinta kebersihan?

      kesimpulannya sih kita harus bersikap “fleksibel dan “kontekstual”

      • Ripai Mahdar berkata

        saya ingin mengomentari “seorang muslim sejati tidak akan pudar keislamannya tanpa memiliki jenggot”.

        Islam : Pelaksanaan ketaatan kepada Allah dan rasulnya secara lahiriah mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki.

        termasuk dengan berjenggot adalah bagian dari islam, menurut saya tidak ada hubungannya jenggot dengan perkembangan zaman, kalau soal rapi dan bersihnya itu tergantung kita bagaimana merawatnya.

        Iman : Keyakinan dalam hati.

        Jadi kita harus memiliki Islam dan Iman agar sempurna kedekatan kita kepada Allah.

        Kesimpulannya kalau kita menghapuskan salah satu sunnah nabi hanya karna perkembangan zaman berarti sejatinya keislaman kita sudah mulai pudar.

      • defa berkata

        Klo perkara kecil aja kita tidk PD untuk melaksanaknnya apalagi perkara besar. Hukum Jenggot itu Sunnah yg diwajibkn bag laki2 untuk mengamalkannya. dan ini merupkn konsekwnsi kita sebgi muslim yg beriman kpda Allah & Rasulullag. Buknkh sudh jlas dalil2nya. Klo ini di bntah juga apalgi dg sunnh2 yg lain pasti komennya banyk yg tdk sesuai dgn zaman seperti diantaranya:
        1.Hukum rajam/potong tngan
        2. hukum jilbab/hijab
        3. hukum sholat
        4. puasa dll
        Bnyk telah terjadi hal tersebut dri umat Islam yg membnth akan kewajibnnya alasannya tidak lagi sesui dg zamannya. klo hal ini terjadi otomatis menurut Al quran & Sunnah kita telah bermaksiat kepada Allah & Rsulullh bahkan kita bisa kafir karnanya.

      • abdullah berkata

        sekedar renungan saja: sekarang NT lebih memilih mana, rapi menurut allah atau rapi di mata manusia?

      • syafiudin berkata

        menurut saya benar dua2nya .cma yg slah adalah niatnya bgimana.karna lillah atw linnas.hukum sesui dg perkembangan zaman. sya aetuju yg pertamadari ihkwan arif karna saya sendiri tidak melkukun memanjangkan jenggot karn niat saya lillah dalam beribadah secara sirri hanya allah yg tahu dan aq tidak ingin diliat orang banyak biasanya respon masyrakat bahwa yg panjang jengotnya dan taat beribadah jelas itu orang alim . dan saya tidak inginkan itu. dan saya sya setuju dengan dg ikhwa rifai yg masih kuat mmgang sunah rosul.saw

    • Daru berkata

      cuma menambahkan..
      Abraham Clinton president america yang berjenggot dan memangkas kumis. hehe.. wasallam :)

      • Daru berkata

        maaf maksud saya abraham lincoln hh :)

      • hadi mulyono berkata

        Saya muslim, tetapi saya gak suka jenggot panjang dan kumis di cukur habis,
        seperti Raja Firaun 4000 tahun yg lalu, knapa mereka mengikuti mode Raja Firaun?
        Mdh2an mereka sadar tidak mengikuti mode Raja Firaun manusia yg mengaku Tihan.. Allah Maha Besar. Amin
        Buka di mbah google : Patung Firaun, keluar kebenarannya. Wassalam hadi

  2. bhq berkata

    #Muflih

    Nampaknya anda harus melihat lebih luas lagi, tidak hanya James Bond dst. Saya hidup di negara non Muslim dg populasi yahudi sangat banyak. Saya pun melihat tiap hari Sabtu orang-orang Yahudi merayakan Hari Sabat. Laki-perempuan keluar rumah semua. Yang perempuan memakai pakaian tertutup, hitam-hitam. Yang Laki-laki dewasa umumnya Berjenggot Panjang, ada yang berkumis ada yang tidak. Memakai topi seperti topi haji tapi ukuran kecil cukup nempel dikepala.

    Jadi saya setuju, dg penulis artikel ini, ruh nyalah yang lebih penting.

  3. andi berkata

    ruh dan isi dalam hemat saya sama-sama penting.sejauh yang saya tahu kaum salaf tidak pernah mengkategorikan islam dengan ruh dan tampilan atau tektual dengan kontekstual atau sampul dengan isi. islam adalh kesatuan utuh yang pemisahananya tidak dikenal kecuali oleh ulama kalaf.

  4. andi berkata

    ruh dan isi dalam hemat saya sama-sama penting.sejauh yang saya tahu kaum salaf tidak pernah mengkategorikan islam dengan ruh dan tampilan atau tektual dengan kontekstual atau sampul dengan isi. islam adalh kesatuan utuh yang pemisahananya tidak dikenal kecuali oleh ulama kalaf. adapaun orang yahudi sekarang yang memanjangkan jenggot berarti mereka telah beralih dari budaya mereka dan mengikuti syariat kita.

  5. antosalafy berkata

    Kesimpulan dari pembahasan di atas adalah “Kami berpendapat bahwa memangkas sebagian jenggot hukumnya adalah mubah. Sedangkan mencukurnya hingga habis hukumnya adalah makruh tidak sampai ke derajat haram. Adapun hukum memeliharanya adalah sunnah (mandub).” [Syamsuddin Ramadhan]

    Kesimpulan tersebut murni dari Syamsuddin Ramadhan yang mengambil hukum atas dasar pemikirannya sendiri tanpa melihat nash dan mengembalikan kepada kitabullah dan sunnah. Dan meskipun sebelumnya dia telah menukil pendapat ulama, tetapi kesimpulan Syamsuddin ini justru menyelisihi hadist shahih dan atsar para salafuna shalih serta pendapat yang benar dari para ulama. Semoga Allah menunjuki dia dan kita semua. Hadist yang berkaitan dengan ini (coba dilihat di atas lagi), yakni masalah jenggot yang shohih semua menunjukkan perintah. Dan hukum asal perintah adalah wajib. Demikian yang telah ma’ruf di kalangan ahli fikih.

  6. abu abdussalam berkata

    apa yg kikataakn autosalafi kurang tepat, karena tidak memahami hukum syara’ (fikhiyah) berdasarkan metode (istinbath), selain masalah ini merupakan persoalan furu’iyah yg didalamnya memungkinkan terjadi perbedaan (ikhtilaf)

    Sayangnya akhi autosalafi, hanya memahami hadist secara lahiriah, padahal di dalamnya terdapat pembahasan yg berkaitan dg fikih.

    • Rhosyied berkata

      Nih orang klo ngomong selalu mbulet emank…Selalu saja membuat org awam bingung dg kalimat2nya. Dia kira salafiyyun tidak mempelajari hal2 yg terkait demikian, sperti tafsir, fiqh dll.Saya kira dia hanya mencoba mebingungkan org membaca komen dia aja.Sehingga terkesan dia menang dg argumen “islaminya”

      Istinbath dia (Syamsuddin Ramadhan) itu menyelishi istinbath para jumhur ulama. Bahkan 4 Imam madzhab telah mengistinbath hadits2 ttg jenggot yang sampai pada kesimpulan HARAM memangkas jenggot (lihat koment saya no.39)

      Memahami hadits yang sudah jelas maknanya secara lahir, gak perlu ‘dibatin’ lagi(*mungkin yg dimaksud Abu Abdussalam ini di akalin pake otak!!). Coba lihat makna kata perintah dalam hadits tsb, dalam kaidah ushul fiqh bahwa asal perintah HUKUMNYA WAJIB sehingga ada indikator yang memalingkan isinya!! Seperti Alloh Ta’ala berfirman :”Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah”(QS. Al Hasyr 7)

  7. alfaizi berkata

    Sudah jelas dalam simpulan bahwa memelihara jenggot itu sunnah artinya jika dilakukan akan mendapat pahala. sama hukumnya dengan orang yang shalat sunnah rawatib, orang yang tidak memelihara jenggot = orang yang tidak shalat sunnah rawatib. Yang melakukan mendapat pahala, yang tidak melakukan tidak mendapat apa-apa. Kita tinggal memilih mana yang paling baik bukan?

    Mengapa tidak ada yang menggugat orang yang tidak melakukan shalat sunnah rawatib? harusnya orang yang tidak memelihara shalat sunnah juga digugat sebagaimana orang menggugat ‘orang’ yang tidak memelihara jenggot.

    • Salman berkata

      harus dipahami perbedaan “(1)sunnah” yang bermakna mustahab (dicintai, jika dilakukan mendapatkan pahala, jika ditinggalkan tidak mendapat pahala) dan “(2)sunnah” yang bermakna perkataan dan atau perbuatan dan atau taqrir nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. sunnah yang kedua ada yang ber”hukum” : wajib, (1)sunnah, mubah. misal shalat rawatib hukumnya sunnah, tapi kaifiyah yang terkait di dalamnya ada syarat-syarat, rukun-rukun, dan kewajiban di dalam sholat sunnah rawatib itu sendiri. meski hukum sholat rawatib sunnah tapi jika tidak melakukan salah satu rukunnya saja – misal baca al fatihah – saya jamin sholatnya tidak sah alias percuma. masalah jenggot merupakan (2)sunnah nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam yang hukumya wajib menurut jumhur ulama. mohon dipahami dengan baik. dan kalo berkata itu dengan ilmu. jangan asal komentar jika memang kita belum tahu ilmunya.. mudah-mudahan kita semua dikarunia hidayah untuk memahami agama ini dengan benar..

      • Putra sakti berkata

        Ass.WW.
        Maaf….. klo saya perhatikan saudara kelihatannya menguasai betul ilmu tentang agama, terutama masalah jenggot ini,tapi agak dikurangi bahasa yang membuat hilang simpati/menyakitkan dengan ucapan saudara : ” (dan kalo berkata itu dengan ilmu. jangan asal komentar jika memang kita belum tahu ilmunya..)terhadap saudara Alfaizi. Alangkah mulyanya dengan bahasa yang tidak berbau nuansa sombong…..Pesan dan doa buat saudara.. perdalami terus islam tetapi ingat sama-sama klo kita berbicara berbicaralah yang sejuk dan segar, smg anda nantinya termasuk ahli dalam hadis dan smg deberikan Allah pemahaman yang sesuai harapan Rosulullah. Aamiin.

      • yasir berkata

        Salman, saya tertarik dengan jawaban anda, dan jawaban anda itu membuat saya jadi ingin lebih tau mendalam.
        jawaban itu menunjukkan jenggot merupakan SUNNAH Rasul yang hukum nya WAJIB bagi muslimin?

        dan tentu saja setau saya perkara “wajib” membawa penjelasan, di kerjakan dapet pahala, di tinggalkan dapet dosa. begitukan??

        yang mana berarti muslimin yang tidak berjenggot tanpa udzur maka terkena baginya dosa meninggalkan ke wajib an nya sebagai muslim? , termasuk dosa kecil dosa besar atau dapat di kategorikan keluar dari islam?

        dan adakah had dan juga kaffarat bagi muslim tanpa udzur yang tidak melakukan ke wajib an nya memelihara jenggot? (pertanyaan ini hadir karena melihat perkara2 wajib dalam islam bagi muslim sebagai pelaku nya, selalu menyertakan pula kabar hukuman bagi yang meninggalkannya)

        sebagai info, saat ini saya pun ber jenggot, dan yakini sunnah nya, bukan wajib nya sebagai hukum dasar.

  8. Ahmad Abu Faza berkata

    “Kalian menyangkanya remeh, padahal hal tersebut dalam pandangan Allah adalah penting.” (An Nur: 15)

    Hukum memelihara jenggot adalah wajib atas setiap muslim laki-laki, baligh dan berakal. Karena Nabi shallallahu’alaihi wa sallam telah mewajibkannya, memerintahkan untuk memeliharanya, serta melarang untuk mencukur dan merapikannya.

    “Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu’anhu berkata, dari Nabi shallallahu’alaihi wa sallam sungguh beliau memerintahkan untuk mencukur kumis dan memelihara jenggot.” (HR. Muslim)

    Ketika kisra (penguasa persia) mengutus dua orang untuk menemui Nabi shallallahu’alaihi wa sallam. Mereka menemui beliau dalam keadaan jenggot tercukur dan kumis lebat. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam tidak suka melihat keduanya. Beliau bertanya, “Celaka kalian! Siapa yang memerintahkan kalian seperti ini?.” Keduanya berkata, Rabb kami (kisra) memerintahkan kami seperti ini”. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda “akan tetapi Rabbku memerintahkan untuk memelihara jenggotku dan menggunting kumisku.” (HR. Thabrani, hasan)

    Wahai orang yang mencukur jenggot renungkanlah…
    Bagaimana pendapatmu apabila Nabi shallallahu’alaihi wa sallam melihatmu dalam keadaan jenggotmu tercukur, lalu dia berkata kepadamu “Celaka kamu! Siapa yang memerintahkan kamu seperti ini?
    Apakah kalian juga akan menjawab “Kami melihat pemimpin-pemimpin kelompok kami mencukur jenggot, maka kamipun mengikutinya.” Sungguh ini adalah jawaban yang sangat buruk, itu sama saja engkau mempertuhankan pemimpinmu.

    barakallaufiik

    • arie berkata

      “Celaka kalian! Siapa yang memerintahkan kalian seperti ini?.” Keduanya berkata, Rabb kami (kisra) memerintahkan kami seperti ini”. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda “akan tetapi Rabbku memerintahkan untuk memelihara jenggotku dan menggunting kumisku.”

      Setahu saya Rabb adalah salah satu nama untuk Tuhan yaitu ya Rabbi. lihatlah redaksinya siapa yang memerintahkan mencukur jenggot mereka mengatakan tuan saya / tuhan saya si kisra yang memerintahkan mencukur jenggot. Padahal kisra adalah bukan tuhan karena itu mereka celaka. Dan Tuhanku (tuhannya nabi Muhammad dan saya Allah.SWT) memerintahkan untuk memelihara jenggot (ada kemungkinan dirapikan) dan menggunting kumis. Ini adalah semacam peringatan bagi mereka yang menuhankan selain Allah.swt, dengan membuat perbedaan penampilan maka semacam deklarasi saya tidak akan mau diperintah selain Allah.swt saya tidak mau diperintah oleh budaya-budaya yang menggangap manusia sebagai tuhan.

      Tolong dibantu, hadist tersebut diatas mengenai memelihara jenggot kemunculannya kapan ? ketika dimasa mekkah sebelum hijrah atau saat dimadinah atau ketika sesudah menaklukan mekkah? karena dengan memahami waktu, sejarah latar belakang, dan kondisi yang ada saat itu akan lebih memahami lagi bagaimana situasi saat itu.
      Setahu saya saat ada di madinah setelah hijrah atau kaum muslimin dan non muslim menyatu tidak dapat dibedakan, dan sering kali ayat2 mengenai fitnah, hasut menghasut, kemunafikan, pengkhianatan muncul pada masa periode madinah. Artinya dengan membuat penampilan yang berbeda dengan kaum non-muslim setidaknya dapat dibedakan dengan mata telanjang mana yang kawan mana yang patut di waspadai pada masa-masa awal perpindahan di medinah, Meski orang-orang munafik dan musryik juga dapat melakukan hal yang sama (memelihara jenggot dan memotong kumis).

  9. Rahman berkata

    kalau tidak bisa tumbuh jenggot gimana ya? kayak saya ini, tumbuh paling cuma dua helai.

  10. yonno berkata

    Assalammu’alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh

    Hendaklah kalian ingat Allah berfirman “Apa yang diberikan oleh Rasul maka hendaklah kamu ambil (patuhi) dan
    apa yang dilarangnya bagi kamu (dari melakukannya) maka hendaklah kamu tinggalkan”.AL HASYAR, 59:7

    Ayat ini sangat jelas sekali, semua yang Rasullullah perintahkan atau suruh maka hendaklah kita ambil ( artinya wajib), baik masalah jenggot ataupun masalah lain. Akibatnya sangat fatal sekali bila kita mengabaikan perintah Rasullulah SAW.

    Harusnya kita melihat sejarah pada kekalahan perang uhud, yang Rasulullah memerintahkan kepada pasukan panah agar tetap di bukit uhud baik dalam kondisi menang atau kalah, tetapi pasukan panah melanggar perintah tersebut karena melihat ghanimah di bawah yg sangat banyak, akhirnya mereka turun ikut berebut ghanimah. Pasukan Quraisy melihat kekosongan bukit uhud dan menempatinya maka terjadilah kekalahan dalam perang uhud.

    Itu adalah suatu contoh,bagi yg melanggar ucapan Rasulullah SAW, sangat FATAL SEKALI akibatnya. Kita jangan melihat karena Rasulullah SAW tidak menjelaskan hukuman orang yang memotong
    jenggot maka hukumnya tidak apa – apa,di dalam perang uhud pun Rasulullah tidak menjelaskan akibat dari pasukan panah turun dari bukit akan mengakibatkan kekalahan.

    Oleh karena itu kita harus terima baik itu ucapan, perbuatan, larangan, perintah dari Rasulullah SAW.
    Jauhkan lah ucapan ucapan yang syubhat yang menyalahi syariat.
    Bagi yang tidak mempunyai jenggot, atau sedikit biarkanlah apa adanya, karena Allah memberikan keringanan bagi yang tidak mampu karena alasan SYAR’I.

    Oleh karena itu hukum berjenggot adalah Wajib menurut para Ulama Ahlussunnah, tidak berbeda pendapat dalam masalah ini.

  11. Najib berkata

    Saya bukan ahli agama. Yang mau jenggot, silahkan. Yang mau polos ya silahkan. Itu prinsip saya. Agama Islam itu, mestinya menjadikan urusan jadi mudah bukan malah jadi sulit. Masih banyak tugas kewajiban lain yang bukan masalah jenggot. Saya amati, orang-orang yang mewajibkan jenggot, biasanya, orang yang wawasannya sempit.

    • Sabil berkata

      buat Najib : terlalu naif jika anda mengatakan bahwa orang yang mewajibkan jenggot adalah orang yang berwawasan sempit. Apakah anda mengira bahwa anda jauh lebih mulia, lebih berilmu dan lebih takut kepada Allah daripada ulama-ulama yang menganjurkan memelihara jenggot? Silahkan anda memilih untuk tidak memelihara jenggot tapi jangan menghakimi, apalagi menghakimi hanya dengan nafsu dan kadar keilmuan yang dangkal.

      • sarafudin berkata

        saya setuju dgn najib.
        SABIL>>>> apakah iya ada orang yg masuk neraka karena jenggot.
        sabil itu, tong kosong bunyi nya nyaring. Ingat Allah itu maha tahu yang mana munafik dan yang mana yang tulus

      • adindalaura berkata

        maklum yg diatas, namanya juga Saraf-udin!

    • Murjani berkata

      Akhi Najib, Islam itu memang mudah, yang membuat urusan menjadi sulit adalah kesiapan menjalankan ketaatan itu sendiri. Bagi orang yang telah menyerahkan jiwa dan raganya untuk Islam dia takan pernah membedakan perkara itu wajib atau sunnah, selama perintah atau larangan tersebut bersumber dari Allah dan RasulNya komitmen dia tetap satu “sami’na wa atho’na”. Bagi mereka yang tidak mau melaksanakan perintah tersebut dengan alasan apapun itu urusan mereka dengan Allah dan rasulNya, dan bagi mereka yang melaksakannya Allah akan memuliakannya karena ketaatannya. Islam mudah kan?

  12. Najib berkata

    Mohon kepada pemilik atau pengelola situs //konsultasi.wordpress.com, jika bersedia, agar men-delete komentar no. 13 ( 20 Jul 2007 ) untuk menghindari ekses yang tidak baik. Saya mohon maaf kepada semua pihak yang tidak berkenan dengan komentar saya tersebut. Selanjutnya, anggap saja tulisan / komentar tersebut tidak pernah ada.
    Wassalam w. w.

  13. Najib berkata

    Maaf lagi, bukan no. 13 tetapi no. 12.

  14. wangi berkata

    Saya mempertanyakan kesimpulan artikel di atas. Setelah mengutip dalil2 di atas penulis menyimpulkan bahwa memelihara jenggot itu sunnah, kenapa bukan wajib?? lalu mencukur habis itu makruh, kenapa bukan haram??? Tolong diuraikan alasan2nya.

    Tapi saya mau tanya, mudah2ah ada yang memberi tanggapan.
    Apa manfaat memanjangkan jenggot dan apa mudaratnya mencukur jenggot?
    Saat ini saya berpendapat tujuan dari perintah itu sifatnya kontekstual (maaf saya tidak uraikan di sini, terlalu panjang)sesuai dengan kondisi pada zaman itu di daerah Arab, dan terjadi kontak yang sifatnya khusus dengan kaum musyrikin, yahudi, majusi dll karena Islam baru tumbuh. Apakah perintah tersebut masih relevan dengan kondisi sekarang??
    Apakah sedemikian pentingnya memelihara jenggot hingga diwajibkan?? (sodaqah aja tidak diwajibkan, cuma zakat 2,5% yang wajib, padahal jelas betapa pentingnya kekuatan ekonomi bagi umat), (beberapa etnis secara genetik tidak mempunyai bulu wajah; misalnya beberapa etnis di RRC, bagaimana mereka bisa mengamalkan perintah tsb?..)

  15. Bin Wisnu berkata

    Assalamu’alaikum saudara-saudaraku seiman.

    Baru sekitar 3 tahun ini saya menjadi seorang mualaf, yaitu berpindah dari seorang “Islam KTP” menjadi seseorang yang (insya Allah) bertekad untuk menjalankan Islam secara kaffah berdasarkan Kitabullah dan as-Sunnah.

    Sehingga dalam 3 tahun ini saya memahami betul proses perpindahan / transisi dari seorang yang awam menjadi seseorang yang sedikit demi sedikit mengetahui ilmu-ilmu dan perkara-perkara dalam Islam.

    Dari komentar-komentar diatas, menurut hemat saya pemberi komentar tsb dapat dikategorikan menjadi 2, yaitu orang Islam yang berilmu dan orang Islam yang awam. Yang tentu saja tdk akan pernah nyambung dan akan tetap berdebat.

    Maka tepatlah yang dikatakan seorang ulama besar (saya lupa namanya) bahwa seorang muslim harus mengikuti kaidah-kaidah sbb:

    Hak ilmu adalah amal, yg artinya jika kita berilmu maka kita harus mengamalkan.
    Hak amal adalah ilmu, yg artinya jika kita beramal/melakukan sesuatu harus ada dasar ilmunya.

    Selalu jadikanlah dirimu sebagai 2 jenis pelaku ini: sebagai orang yang mengajarkan ilmu, dan atau sebagai orang yang menuntut ilmu.

    Jadi saran saya kepada saudara-saudara yang masih awam, hendaklah jadikan dirimu sebagai jenis yang kedua, yaitu sebagai orang yang menuntut ilmu, dan lebih baik jaga lisan-lisanmu hingga engkau mempunyai dasar ilmunya.

    Wallahua’lam

    Wa salam

    • AGUST berkata

      Assalamu’alaikum
      menurut ane yang masih dangkal ilmunya nih, sebagai orang Islam kita kudu dan wajib mengamalkan sunnah-sunnah yang ada, termasuk memanjangkan jenggot. Jadi benar apa yang ditulis akhi Bin Wisnu bahwa untuk memberi komentar kita harus tahu dulu ilmunya dan bila telah tahu ilmunya wajib hukumnya untuk mengamalkannya.
      Nah, apabila kita telah tahu ilmunya bahwa memanjangkan jenggot wajib bagi kita orang yang menyebut dirinya Islam ya otomatis kita harus mengamalkannya dengan memanjangkan jenggot kita.

      wassalam

      wassalam
      waal

  16. wangi berkata

    Justru itulah, orang awam pasti bertanya karena belum berilmu. Tugas orang berilmulah memberi penjelasa pada yang awam.

  17. mr. wake up berkata

    assalamu’alikum

    saudaraku….
    mari bersama sama kita tilik kembali adanya hadist tersebut……….
    mari kita tilik kembali dengan hati yan bersih………
    dengan niat yan baik tanpa menyakitioranglain apa lagi kita seiman……..

    saya orang awam,tolong saudara2q yang lebih tau ilmuna sampaikan dengan baik…….
    dan bagi yang masih awam seperti saya mari sikapi dengan bijak……..

    perbedaan pendapat itu wajar……
    tapi para salafus shalihin dulu tidak sampai saling merendahkan……….
    mereka menyampaikan dengan kasih sayang……….

    saudara2q sampikanlah sesuatu yang baik dengan kebaikan pula karna akan lebih mudah diterima bagi yang belum mengerti……….

    dan perlu dicatat, mempelajari ilmu itu perlu dipahami…dan memahamiitu juga perlu sedikit waktu……

    umat islam sudah terpecah……
    akankah kita saling merendahkan seperti ini……..

    bukankah rosululloh mengedepankan kasih sayang…….

    saudaraku….
    memelihara jenggot itu dari dulu ada syariatnya…
    bagi yang tumbuh jenggotnya ya nggak ada salahnya kalo dipelihara, karna rosul pun jg memelihara…
    bagi yang tidak punya ya disyukuri saja karna rosul mengajarkan kita untuk tidak berlebih-lebihan..

    bagi yang mau merapikan jenggot juga ada nashnya tapi bagi yang mau mencukur jenggot, seandainya jenggot itu tidak membahayakan nyawa anda kenapa harus di cukur?? wong roulpun juga berjenggot……

    dan yang terpenting adalah akhlak kita terhadap orang lain karna islamitu agama yang rahmatallil’alamin….

    saudaraq……….islamitu adalah jiwa umat manusia yang menghamba pada satu Tuhan yaitu Allah SWT dan membenarkan Rosul Muhammad SAW sebaigipenyampainya……….

    sudah cukup kita saling merendahkan sesama muslim………..
    mari kita bersatu kembali dan menjadi rahmat bagi sekalian alam……….

    tebarkanlah kasih sayang pada setiap muslim, karna rosulpun jg melakukannya………

  18. heroe berkata

    Assalamu’alaikum Wr.Wbb

    Urun komentar ana
    Ya akhi semuanya, setelah membaca semua tanggapan di atas, ana bisa simpulkan bahwa perbedaan itu semua karena adanya perbedaan cara memaknai suatu kalimat. Tapi ana salut atas tanggapan yang begitu beragam yang menunjukkan kepedulian kita.

    Menurut hemat ana, yang harus dibahas dulu adalah makna kalimatnya bukanlah topiknya. Misalkan saja sebuah hadist yang berbunyi ” hendaklah kalian xxxx, memang secara jenis kata, hendaklah itu adalah suatu perintah. Namun ingat suatu perintah itu apakah semuanya dihukumi wajib??? seperti hendaklah kalian sholat 2 rekaat tahyatul masjid xxx. Apakah perintah itu bisa dihukumi wajib??? ada juga perintahx2 yang lain.

    Demikian juga makna kata ” janganlah kalian xxxx” apakah semuanya yang berawal dengan kata janganlah itu berarti haram??

    Jadi itu dulu menurut hemat ana, harus tau betul makna kata “hendaklah” dan “janganlah”

    Bukanlah ana membela siapa siapa, cuma ana pingin mencoba mencari jalan yang lurus yang diridhoi Alloh, SWT

    Ana mohon tanggapan dari saudara2x ku seiman, sekeyakinan semuanya

    Wassalam
    Heroe

  19. jati kumoro h berkata

    apakah boleh jenggot itu direka-reka. seperti dibuat bercabang 3 dll.

  20. Yulisar berkata

    Mengenai komentar:
    “(beberapa etnis secara genetik tidak mempunyai bulu wajah; misalnya beberapa etnis di RRC, bagaimana mereka bisa mengamalkan perintah tsb?..)”

    menurut yang saya lihat dari nash, kita diperintah untuk memelihara.
    Jadi walaupun tidak sampai 5 helai jenggot, itu sudah dapat dipelihara.
    Nah bila tidak ada samasekali, maka tidak ada yang dipelihara. Dan Allah tidak membebankan sesuatu diluar kemampuan kita.

    Yang jelas, sudah ada karunia jenggot, malah dipotong…, yang jelas sudah ada suruhannya dengan kata “Peliharalah..”.

    dari dalil:

    “Potonglah kumis dan peliharalah jenggot”
    [Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim]

    Oiya saudaraku, coba anda sebutkan “satu” saja dari yang anda sebutkan “beberapa” nama etnis dari RRC yang secara genetik tidak mempunyai bulu wajah.
    Inipun perlu diperinci, apakah termasuk jenggot dan apakah tidak satu helaipun tidak dapat tumbuh di wajah etnis ini?

    Imam Nawawi rahimahullah dan yang lain berkata :
    · Jenggot adalah perhiasan laki-laki dan merupakan kesempurnaan ciptaan.
    · Dengan jenggot, Allah membedakan antara laki-laki dan perempuan dan termasuk tanda-tanda kesempurnaan, maka mencabut pada awal tumbuhnya adalah menyerupai anak laki-laki yang belum tumbuh jenggotnya dan merupakan kemungkaran yang besar.

  21. hamba ALLAH berkata

    assalamualikum, saya percaya hanya Allah yg esa, muhammad utusannya, menurut saya sih yg penting tuh imann……dan aklak, itu lahh islam dan bukan jenggot sama sorban……..!!!

    • hery berkata

      untuk mengalah kan musuh islam senjata nya cuma sunnah .nabi muhammad saw memberikan contoh agar kita beda dgn orang nasrani dan yahudi , sekarang coba km panjangkan jenggot pake gamis dan pake peci ada gak orang yg ngajak km ke diskotik mabok2 kan .. jadi kalau kita gak berguru sama nabi muhammad saw maka kita akan menjadi murid nya setan titik sebesar gajah

  22. bkhairi berkata

    Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    Saya tertarik dengan perdebatan di blog ini yaitu tentang hukumnya memotong/memanjangkan jenggot.
    saya berpendapat kita tidak bisa menetapkan bahwa memanjangkan jenggot “wajib” atau memotong jenggot “haram”.
    coba kita simak ayat berikut ini:

    Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang telah Allah halalkan bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.
    (5:87)

    Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut-sebut oleh lidahmu secara dusta “ini halal dan ini haram”, untuk mengada-adakan kebohongan terhadap Allah. Sesungguhnya orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung. (16:116)

    Katakanlah: “Terangkanlah kepadaku tentang rezki yang diturunkan Allah kepadamu, lalu kamu jadikan sebagiannya haram dan (sebagiannya) halal.” Katakanlah: “Apakah Allah telah memberikan izin kepadamu (tentang ini) atau kamu mengada-adakan saja terhadap Allah ?”
    (10:59)

    kenapa kita harus memperdebatkan masalah jenggot??? sampai-sampai kita bertengkar tentangnya?
    Allahu al-jamal,wa yuhibbu al-jamil (Allah itu indah dan menyukai keindahan)
    So yang penting sekarang ini buatlah wajah kita/diri kita itu kelihatan indah/cantik/ganteng biar orang senang melihat, apa susahnya?
    toh kalo kita jelek itu juga akan membuat orang lain berdosa karena mengatakan kita jelek.

    wallahu a’lam

  23. Diana berkata

    Wasslamu’alaikum wr wb

    maaf, mau ikut rembuk. mungkin ada yg dapat membantu saya.

    semua yg menyampaikan komentar di atas setahu saya laki2..mudah2an ada yg dpt memahami saya saat ini. namun saya tetap ingin memperoleh jawaban ygberdasarkan syar’i, bukan pendapat logika atau bias kepentingan.

    suami saya memelihara dan mebiarkan jenggotnya sejak 3 bulan lalu. Awalnya saya hanya complain tidak suka, dan menganggap itu hanya soal selera suami saya saja. Suami saya juga belum menjelaskan alasannya..mungkin masih menunggu waktu yg tepat, agar saya bisa menerimanya.

    Hingga suatu saat saat suami saya menjelaskan, bahwa berdasarkan ilmu yg diperolehnya, dari ustad dan buku2 yg dibacanya…ternyata memelihara jenggot itu wajib dan memotongnya adalah suatu bentuk aktivitas yg diharamkan. Katanya semua ulama sepakat, tidak ada perdebatan disitu.

    Lalu saya coba brows internet, untuk mencari informasi lain seputar jenggot. Terus terang, motivasi utamanya adalah untuk menemukan argumentasi lain berdasarkan ilmu syar’i yg menunjukkan bahwa memelihara jenggot itu tidak wajib dan memotong jenggot itu tidak haram. Namun ternyata, hamper semua situs/artikel yg saya temukan (sekitar 20 an) justru menjelaskan hukum jenggot sesuai dengan yg suami saya katakan. Ada beberapa memang yg berpendapat berbeda, seperti dari JIL dan situs inilah. Namun semua yg berbeda itu, berdasarkan telaah saya disimpulkan melalui pendapat masing2, kurang menjelaskan dalam kaitannya dengan ilmu penafsiran Alquran dan hadist. Dan itu tidak memuaskan saya.

    Terus terang saya agak (sangat sih sebetulnya) shock pada saat itu. Saya tahu, bahwa kita sebagai muslim diperintahkan untuk tidak menolak kebenaran berdasarkan AlQuran dan sunnah. Perihal kita belum dapat menunaikan semua perintah, itu adalah tahapan kedua. Yg penting kita tidak memungkirinya sebagai suatu keharusan. Karena kalau sudah begitu, kita bisa digolongkan kepada orang-orang yg munafik. Tapi…pada kenyataannya saya merasa tidak nyaman melihat suami saya berjenggot. Maaf, saya harus berkata bahkan minat seksual saya, dalam melayani suami menjadi berkurang dengan penampilan dia sekarang.

    Mungkin beberapa teman akan berkata saya adalah istri yg durhaka, 2 durhaka sekaligus: durhakan terhadap Allah dan rasul karena tidak dapat ikhlas menerima perintahNya, serta durhaka terhadap suami karena tidak dapat ikhlas menerima penampilannya yg sebenarnya sesuai dengan perintah Allah. Tapi tolong pahami… saya tidak dapat merekayasa perasaan dan hasrat saya.

    Saya minta pendapat teman2. Namun bukan, sekali lagi bukan minta dukungan kubu2an. Saya juga sedih kalau membaca tulisan yg saling hardik satu sama lain. Saya hanya minta masukan jalan keluar atas persoalan yg saya hadapi. Dengan dasar syar’i, bukan logika semata.

    Terima masih untuk perhatiannya.

    Wassalam

    N.B. Oya, saya juga minta pendapat soal Isbal. Suami saya skr juga membiarkan celana panjang yg digunakannya si atas mata kaki. Untuk alas an yg sama, sya minta input dari teman2. karena saya memang belum bias ikhlas melihat penampilan suami saya sekarang.

    • sury4 berkata

      wah kok terbalik ya dgn yg istri saya rasakan.. yg pasti kebenaran Alloh itu memang jarang bisa langsung diterima dengan mudah… masalah perasaan, itu ibu sendiri yg bisa mengatasinya. sebagai contoh.: ibu ingin sekali membeli suatu barang dalam kondisi ga punya uang…. pasti ada perasaan kecewa..
      atau lebih extrimnya ibu punya perasaan suka terhadap orang lain. apakah ibu menuruti saja perasaan ibu. walau kita tahu hanya Alloh yg menanamkan perasaan tersebut.( renungkan )
      smoga tulisan ini tidak membuat ibu makin binggung….

      bersyukurlah karena hidayah sudah hadir di rumah anda bahkan melalui imamnya yang insyaAlloh dimudahkan buat anda

    • dl berkata

      Bu Diana,

      Cara pandang Bu Diana terhadap jenggot/isbal sudah diplintirkan oleh godaan syaitan, yang mengaitkan sunnah rosul dengan sesuatu yang masuk akal (bagus dimata manusia….barangkali ya)

      Saran saya: untuk memahami islam kita harus beriman, untuk bisa beriman kita harus dekat dengan Alloh, untuk dekat kita harus memperbanyak ibadah (Ibadah yang ada dasarnya ya…).
      Memahami islam itu bagian dari hidayah, karena jika Ibu mendapatnya semua akan indah termasuk jenggot dan isbalnya suami Ibu…..silahkan dicoba kalau tidak percaya

      Saya jadi ingat, ada seorang guru besar universitas Madinah yang pernah bilang bahwa: pada suatu waktu orang melakukan kejahatan akan dianggap biasa saja/lumrah, sedang orang yang mengamalkan sunnah nabi dianggap aneh. Saya pikir sekarang kita mengalaminya bukan, seolah-olah seluruh sunnah nabi adalah hal yang tidak lumrah

      Mohon maaf jika tidak berkenan…wallohuallam

  24. Bashor berkata

    kan jenggot dalam waktu sebulan belum bisa tumbuh sepanjang genggaman tangan (maksudnya dari plontos). trus gimana cara merawatnya????

    apa perlu dibiarkan dulu supaya lebih dari satu bulan??? hingga mencapai sepanjang genggaman tangan.

    Mohon diberikan solusinya??? bingung nih…??? ^_^!!!!

  25. Bashor berkata

    oh ia, satu lagi, aku juga ikut beladiri.

    trus kalo waktu FIGHTING, lawanku menarik jenggotku kan rasanya juga sakit….

    tolong cari juga solusinya….

  26. piko_jogja berkata

    untuk mas bashor … Rosulalloh sholallohu ‘alayhi wasalam selain Rosul dan Nabi, beliau adalah panglima perang dalam banyak ekspedisi dan peperangan seperti perang tabuk, perang uhud atau perang Badr. Dalam perang salah satu syarat dan rukun adalah ‘memepersiapkan’ segala hal terutama persiapan ‘bela diri’ / fight.

    Padahal Rosulalloh sholallohu ‘alayhi dan para Shohabat jami’ah memelihara jenggot mereka karena perinta dari Alloh Shubhanahu wata’ala. Lihat Shiroh Nabawiyah, atau kitab Bidayah wa Nihayah Imam ibnu Katsir. bagaimana mereka berperang ber-Fight. Allohu a’lam

  27. zen berkata

    Assalamualaikum…

    Ana hanya ingin ngasih saran sedikit buat Akhi Syamsuddin Ramadhan dan teman-teman disitus ini semoga ALLAH Merahmati Antum semua,Mohon kalau ngasih kesimpulan jangan dengan kesimpulan antum pribadi tetapi sebisa mungkin dengan pendapat ulama. kalau ana lihat dari tulisan antum sudah bagus, sebenarnya InsyaAllah orang yang membacaya sudah paham karena setiap ucapan ulama yang ada itu sudah cukup.akan tetapi antum memberikan kesimpulan tersendiri (Kami berpendapat bahwa memangkas sebagian jenggot hukumnya adalah mubah. Sedangkan mencukurnya hingga habis hukumnya adalah makruh tidak sampai ke derajat haram. Adapun hukum memeliharanya adalah sunnah (mandub). [Syamsuddin Ramadhan]) yang antum maksud Kami disini siapa ? Ulama kah…, Ahli Hadis Kah ? Atau Siapa ?
    ya Akhi Ana minta maaf apabila ada perkataan yang kurang berkenan

    Wassalamualaikum…

  28. indra rismawan berkata

    sebetulnya menjalankan ketentuan Allah Swt itu memang berat,Begitulah para Nabi dan Rosul menjalankannya karena tidak ada jalan lain untuk menggapai ridhonya.Jenggot dan pakaian itu bagian kecil yang harus di ikuti oleh pengikut agama Allah Swt dan masih banyak lagi bagian lain yang lebih berat contoh sodaqoh akan sangat berat buat orang yang bakhil/pelit,senyum buat orang yang kecut jadi menurut saya tergantung kesiapan kita untuk menerima ketentuan Allah Swt dan Allah Swt tidak akan menyia-nyiakan pengorbanan mahluknya.wallohu alam,semoga kita semua mendapatkan rahmat Allah Swt.wassalamualaikum warrahmatullah

  29. Lutfi berkata

    Assalamu alaikum wr.wb

    Mohon maaf mungkin sudah agak terlambat mengikuti diskusi ini. Memahami nash dengan akal, akan menghasilkan pemahaman yang bervariasi dan subyektif. Alih2 hendak mencari kebenaran, malahan kebingungan yang didapat. Komunitas islam liberal adalah contoh konkrit.

    Buat Mbak Diana, kasus suami mbak itu sama persis dengan yang saya lakukan. Sikap istri saya tidak jauh berbeda dengan yang mbak pertanyakan. Argumentasi saya adalah bahwa saya tidak akan menggunakan logika saya pada saat telah datang berita yang shahih. Sami’na wa a’tona (saya mendengar dan saya jalankan). Apakah wawasan saya sempit? Kembali bahwa ini justifikasi yang relatif dari orang per orang.

    Masalah hukumnya apakah itu wajib, sunnah, makruh, dll, biarlah para ahli fiqih yang menentukan. Dalam rangka kehati2an, saya akan menjalankan apa yang dicontohkan oleh Nabi apalagi diperintahkan, dan tidak akan mengamalkan amalan yang tanpa contohnya. Menjalankan sunnah Nabi, bukan berarti harus bagus dipandang, nyaman dikenakan, dll, tapi lebih ke arah mengikuti Nabi apa adanya sebagai wujud penghambaan kita kepada Allah. Hanya Nabi Muhammadlah yang patut diikuti.

    Apalah artinya hidup kita yang sebentar di dunia ini, sementara di akherat kekal abadi. Apalah artinya ketampanan karena akan dikikis oleh umur. Apalah artinya kepantasan dibanding pahala yang akan kita peroleh.

  30. gayenklo berkata

    Allahu Akbar …..
    Ternyata orang orang islam hanya senang berdebat dalam hal Furu’

    Sebenarnya Kanjeng Rasulullah itu menganjurkan kita berjenggot supaya kita tidak menyerupai orang Kafir / musyrik.(tasbuh)

    Mau jenggotan atau mau gundul ….. kalo hal yang sifatnya Furu’ jangan lah kita berdebat.
    Malu …Malu… Kiayi -kiayi sepuh yang faqih ahli fiqih Ahli thariqoh yang meqorrabuun … banyak yang tidak memelihara , ada juga yang memelihara sampai panjang … mereka enjoy aja … datang saling mengucap salam alangkah indahnya . lihat – lihat … sikapi dengan kebijaksanaan.

  31. wawan berkata

    Allah Akbar,
    kok jadi ribut mempermasalhkan jenggot saja.

  32. zaky berkata

    jangan menjadikan kita ujub dan sombong ya akhi…. jika pakaian yang antum pakai dan jenggot yang panjang dan lebat sudah pasti mengikuti sunah rosullulah, apakah antum golongan yang sesuai dengan sunah rosullulah?… yang Allah lihat bukan lah penampilan kamu hai manusia tapi ahlak dan amal-amal mu yang akan sampai ke Allah.

    merenunglah

    Wasalam.

  33. Abu Hanifah Sofyan berkata

    Assalamu ‘alaikum,

    Hukum jenggot termasuk ikhtilaf fiqih. Ini realita, bahwa para ulama tidak ada kesepakatan. Yang mengharamkan memotong dan yg membolehkan masing2 punya argumentasi. Dan kesimpulan hukum dlm wilayah furu’ itu hanyalah besifat dzan (dugaan kuat) bukan yakin, karena itulah terjadi ikhtilaf.

    Maka bagi yg mau pelihara jenggot, silakan pelihara, dan yg tdk mau memelihara, teu naon-naon. Yg lebih penting diingat, hanya Allah Yang Maha Mengetahui haq. Ketika kita merasa paling benar dan menganggap org lain sdh pasti salah, berarti kita sdh takabbur di hadapan Allah.

    Sangat aneh, pada saat ini kok jenggot dan isbal selalu jadi perdebatan bahkan terkadang menimbulkan pertengkaran dan permusuhan. Padahal hukumnya saja ikhtilaf, sedangkan permusuhan, penghinaan dan merendahkan sesama muslim itu sdh pasti keharamannya.

    Kalau benar2 mau da’wah menganjurkan sunnah, kenapa tdk berdakwah jg dlm hal2 lain yg hukumnya sdh pasti. Seperti zakat mal yang wajib, sodaqah yg sunat, menyantuni anak yatim yg sangat dianjurkan. Kenapa yg suka memelihara jenggot tdk bersikap galak juga kpd org yg tdk shalat sunat rawatib? padahal ini sdh pasti hukumnya.

    Terkesan Islam adalah jenggot dan isbal saja. Jika memang berpendapat spt ini, berarti telah mengkerdilkan Islam itu sendiri.

    Sekali lagi, ini adalah masalah ikhtilaf dimana para ulama juga selalu sling menghargai, knp kita org awam malah ribut?
    Mudah2an bermanfaat
    Allahumma arinal haqqa haqqan, warzuqnat tiba’ah
    wa arinal bathila bathilan, warzuqnat tinabah
    ammiin

    Wassalam

  34. umar berkata

    Assalamu’alaikum,..

    Seru sekali diskusi di bagian ini.

    Saya setuju dengan pendapat bahwa kita harus mengurangi “jidal”, perdebatan, karena perdebatan akan membawa kepada lemahnya iman.

    Saya juga sependapat bahwa kebenaran itu harus terus dicari, dan al haq itu hanya satu tidak berbilang. salah satu yang bisa mendeteksi al haq adalah hati yang bersih.
    Bersihkan hati kita dari kekotoran syirik, bid’ah, khurofat dan lain-lain. Insyaalloh kebenaran akan menghampiri kita dengan baik, dan dada kita akan lebih plong.

    Sampaikanlah dalil dengan hikmah, dengan bashiroh, dengan ilmu, dan tidak dengan hawa nafsu, logika sempit, dan sekedar pendapat pribadi saja.

    Semoga kita semua dapat mendapatkan kebenaran itu. Terus berdoa dan berdoa.

    wassalamu’alaikum

  35. Selama diskusi ini tidak dilakukan dengan emosional, tidak ada caci maki merasa paling benar dan penuh persaudaraan, saya kira akan bermanfaat.
    Dalil hadits2 tentang “perintah memelihara jenggot dan memotong pendek kumis” saya kira sudah cukup banyak. Hanya saja ketika jatuh pada tahap ‘vonis’, apakah hukumnya wajib, sunnah maupun mubah, para ulama telah berbeda pendapat, seperti sebagian telah diuraikan oleh penulis blog ini. Saya kira kita tinggal mengambil dan mengikuti pendapat yang mana, dan tentu seyogyanya diiringi alasan dan dalil yang dapat dipertanggungjawabkan. Yang penting adalah kita jangan terjebak untuk terburu2 dan mudah sekali memvonis orang yang tidak sepihak dengan kita, karena ikhtilafat ini terjadi bukan pada permasalahan ushul (pokok). Kita tidak dapat memastikan bahwa amal2 yang telah kita lakukan yang mana akan diterima Allah ‘Azza wa Jalla, tetapi kita hanya bisa berharap mudah2an akan diterima Allah. Barangkali si A telah mengamalkan memelihara jenggot dengan sungguh tetapi mungkin ada amal sunnah yang lain belum dilakukan, tetapi sebaliknya si B sudah mengamalkan beberapa amalan sunnah tetapi tidak memelihara jenggot. Mudah2an amal2 kita diterima Allah ‘Azza wa Jalla, diampuni dosa kita atas kekurangan2 kita.
    Mudah2 bermanfaat
    Ahabbul a’mal indalLah adwamuha wa inqalla.
    WalLahu a’lam.
    Wassalam

  36. Ahmad berkata

    Saya setuju dengan komentar no.15. Tolong kita perbanyak ilmu sehingga tahu hukum sesungguhnya. percuma pertentangan diteruskan karena tidak ada penengah yang bisa di TAATI penjelasannya kecuali saat Nabi MUHAMMAD masih ada. Meskipun orang berilmu menjelaskan sampai panjang lebar, karena yang diajak bicara tidak berilmu maka tidak akan nyambung, kecuali kita mutawarik dengan Sami’na wa Ato’na ( kami mendengar dan kami taat ) kepada hukum ALLOH DAN ROSUL.

  37. Jadid berkata

    Saya jadi bingung, yang menyebabkan perselisihan, dan pertengkaran siapa? Kalau dirunut nanti bisa-bisa kita menyalahkan Rosulullah saw dan Allah swt Sang pembuat hukum.

  38. rhosyied berkata

    *Koreksi atas komen yang pertama*

    Ibnu Jarir meriwayatkan dari Zaid bin habib kisahnya 2 utusan Kisra (kaisar), berkata Zaid bin Habib :”Telah masuk dua utusan tersebut kepada Rasulullah dan sungguh keduanya telah mencukur jenggot dan memelihara kumisnya, maka Rasulullah memandang dengan benci kepada keduanya dan bersabda “Celakalah kalian berdua! Siapakah yang menyuruh kalian dengan ini. Yang memerintahkan kami adalah Rab kami (yaitu kaisar)

    Maka Rasulullah bersabda :”Akan tetapi Rabbku MEMERINTAHKAN untuk memelihara jenggotku dan memotong kumisnya”

    Dalam riwayat lain dari Ibnu ‘Abi Syaibah : “Akan tetapi pada agama kami yaitu memangkas kumis dan membiarkan jenggot”

    Muslim meriwayatkan dari Jabir rhodliyallahu ‘anhu berkata :”Adalah Rasulullah banyak bulu jenggotnya”

    Diriwayatkan oleh Tirmidzi dari Umar rhodliyallahu’anhu, “(Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam) itu tebal jenggotnya”, dan dalam suatu riwayat “banyak jenggotnya” dan dalam riwayat lain “lebat jenggotnya”.

    Dalam shahih Muslim dari Ibnu ‘Umar rhodliyallahu’anhuma dari Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam, sesungguhnya beliau bersabda : “Kami DIPERINTAHKAN untuk memangkas kumis dan MEMBIARKAN tumbuh jenggot”

    [Dari Kitab terjemahan "Biarkan Jenggot Anda Tumbuh" Syeikh Abdurrahman bin Muhammad bin Qasim Al'Asihmi, Penerbit : Cahaya Tauhid Press]

    Komentar saya : HUJJAH adalah riwayat BUKAN pendapat, tidak ragu lagi bahwa sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lebih benar dan lebih utama untuk diikuti daripada perkataan dan perbuatan selain beliau dari manusia yang ada. “Maka sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah Kitabullah(al quran) dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam”(HR. Muslim, Nasa’i, Imam Ahmad). ALLAHU AKBAR!!

    Para pembaca sekalian rahimahullah, bisa Anda lihat siapa yang sebenarnya taqlid(fanatik)/membeo kepada ulama tertentu Hizbut Tahrir atau salafiyyun??! Ternyata mereka (HT) lebih memilih pendapat manusia selain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam guna melegitimasi pendapat yang sesuai dengan hawa nafsunya!!. Wallahul musta’an

    PENDAPAT MAYORITAS ULAMA TENTANG MEMELIHARA JENGGOT

    Mayoritas Ulama dan ahli fiqh secara tegas menyatakan bahwa mencukur jenggot itu HARAM. Imam Ibnu Hazm berkata dalam Maratibul Ijma’ hal. 157 : “Para ulama sepakat bahwa mencukur jenggot merupakan perbuatan mutslah (memperburuk) yang terlarang”

    Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata dalam Al Ikhtiyarat Al-Ilmiyyah hal. 10 : “Diharamkan mencukur jenggot berdasarkan hadits-hadits yang shahih dan tidak ada seorang ulama pun yang membolehkannya”

    Syaikh Ali Mahfudh berkata dalam Al-Ibda’ fii Madhoril Ibtida’ hal. 384 : “Empat madzhab telah bersepakat tentang wajibnya memelihara dan HARAMNYA mencukur jenggot” :

    a.Dari kalangan madzhab Hanafiyyah, Ibnu Abidin berkata dalam Raddul Mukhtar : “Diharamkan bagi laki-laki memotong jenggot”

    b.Dari kalangan Syafi’iyyah, Imam Asy-Syafi’I menegaskan dalam Al-Umm haramnya mencukur jenggot. Demikian pula Imam Nawawi dalam Syarah Muslim 3/493-494, Al-Ghozali dalam ‘Ihya Ulumuddin I/125

    c.Dari kalangan Malikiyyah, Al-‘Adawi menukil pernyataan Imam Malik, “Itu termasuk perbuatan orang-orang Majusi”. Ibnu Abdil Bar dalam At-Tahmid berkata : “Diharamkan mencukur jenggot. Tidak ada yang melakukannya kecuali laki-laki yang bergaya seperti perempuan”

    d.Dari kalangan Hanabilah, para Ulama mereka bersepakat tentang wajibnya memelihara jenggot dan haramnya mencukur jenggot dengan tiada perselihan di dalamnya sebagaimana ditegaskan oleh penulis Al-Inshaf. Dalam Kasyful Qona’ fi Fiqhil Hanabilah I/54 dinyatakan: “Dan haram hukumnya mencukur jenggot”

    Syeikh Ali Mahfudh berkomentar : “Dengan penjelasan dimuka, maka nyatalah bahwa memelihara jenggot termasuk agama Alloh dan syariat-Nya yang telah digariskan untuk hamba-Nya. Menyelisihinya merupakan ketololan, kesesatan, kefasikan, kejahilan, penyimpangan dari petunjuk Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam”

    Demikian pula Ulama salaf kontemporer, mereka menyatakan keharaman mencukur jenggot, diantaranya Imam Abdul Aziz bin Baz dalam Majmu’ Fatawa-nya 4/33, Al-Muhaddits Al-Albani dalam Adab Zifaf hal. 135-140, Al-Allamah Shalih Al-Utsaimin dalam Fatawanya 4/33.

    [Lihat semua keterangan di atas di Majalah Al-Furqon Edisi : 1 Tahun IV Sya’ban 1425]

    TAMBAHAN

    Berikut keterangan yang tidak jelas dari tulisan di atas. Mana bukti otentiknya??!!
    “Menurut Imam Ath-Thabari, para ‘ulama juga berbeda pendapat dalam menentukan panjang jenggot yang harus dipotong. Sebagian ‘ulama tidak menetapkan panjang tertentu, akan tetapi dipotong sepantasnya dan secukupnya. Imam Hasan Al-Bashri biasa memangkas dan mencukur jenggot, hingga panjangnya pantas dan tidak merendahkan dirinya.”

    Perhatikan pula pendapat orang ini yaitu Syamsuddin Ramadhan
    ”Kami berpendapat bahwa memangkas sebagian jenggot hukumnya adalah mubah. Sedangkan mencukurnya hingga habis hukumnya adalah makruh tidak sampai ke derajat haram. Adapun hukum memeliharanya adalah sunnah (mandub). [Syamsuddin Ramadhan]”

    Memangnya dia (Syamsuddin Ramadhan) siapa kalau dibandingkan dengan mayoritas (jumhur) Ulama sunnah yang telah mengharamkan mencukur jenggot??!!

    Dan hanya Allah Ta’ala jualah yang memberi taufiq. Wallahul musta’an

    • ilyas berkata

      Sesungguhnya pendapat yang ini lebih menentramkan.

      Saya ingin menambahkan bahwa saya mengutip dari ”Ringkasan Minhajus Sunnah Ibnu Taimiyah” disebutkan ada dua jenis ucapan:
      1. Apa yang dinashkan oleh Al Quran dan As-Sunnah, maka wajib atas setiap muslim untuk membenarkannya.
      2. Apa yang tidak mempunyai dasar dari nash maupun ijma’, maka tidak wajib untuk diterima dan tidak pula dibantah sampai diketahui maknanya.

    • walaupun hadis, penadapat ulama sudah di uraikan dengan banyak sekali tapi yah itulah iman, bagi yang imannya kuat, maka dia langsung menerimanya, tapi bagi yang lemah imannya yah banyak alasan yang dibuatnya sudah tidak sesuailah dengan zaman, sudah inilah sudah itulah

      • endangmulyadi berkata

        Aslmkm..Saya cinta Baginda Nabi Muhammad SAW Rasulullah,,,,yg jelas Nabi Muhammad SAW ada jenggotnya….sayapun juga ikut berjenggot….Walam..

  39. rezza berkata

    kenapa ya orang suka skali berdebat? padahal semuanya dah jelas, dan org suka mempersulit agama padahal Tuhan sendiri dah meringankan dengan kasih sayang-Nya,, kerjakan jika banyak manfaatnya, tinggalkan klo lebih banyak mudharatnya, selesai.. hindari perdebatan, yang di wajibkan bagi kita itu adalah musyawarah untuk mufakat.
    Contoh cerita :
    A :kmana kita pergi liburan?
    B :Kita pergi ke bali, disana pantai,y indah
    c :iya bali indah, pantai yang mirip dengan keindahan bali ada juga didekat daerah kita ini
    A : o, Bagus, bagaimana klo kita pergi kepantai yg mirip bali itu?
    B ; Usul yg bagus, bisa irit biaya,
    c: baik klo gtu, aku akan hubungi teman ku disana untuk penginapan kita…

    “tidak ada perdebatan, hasil di dapat”

  40. muktie berkata

    Ikut nimbrung, berikut saya nukilkan permasalahan tentang memelihara jenggot

    Pertanyaan:
    Apakah memelihara jenggot wajib hukumnya atau hanya boleh? Apakah mencukurnya berdosa atau hanya merusak Dien? Apakah mencukurnya hanya boleh bila disertai dengan memelihara kumis?

    Jawaban:
    Mengenai pertanyaan-pertanyaan di atas, kami katakan, terdapat hadits yang shahih dari Nabi shollallaahu’alaihi wasallam- yang dikeluarkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim di dalam kitab Shahih keduanya dari hadits Ibnu Umar rodhiallaahu’anu, dia berkata, Rasulullah sholallaahu’alaihi wasallam bersabda,

    “Selisihilah orang-orang musyrik; potonglah kumis (hingga habis) dan sempurnakan jenggot (biarkan tumbuh lebat-penj.).”

    Di dalam Shahih Muslim dari Abu Hurairah rodhiallaahu’anhu, dia berkata, Rasulullah rodhiallaahu’anhu bersabda (artinya), “Potonglah kumis dan biarkanlah jenggot memanjang, selisihilah orang-orang Majusi.”

    Imam an-Nasa’i di dalam Sunannya mengeluarkan hadits dengan sanad yang shahih dari Zaid bin Arqam rodhiallaahu’anhu, dia berkata, Rasulullah shollallaahu’alaihi wasallam

    bersabda,

    “Barangsiapa yang tidak pernah mengambil dari kumisnya (memotongnya), maka dia bukan termasuk dari golongan kami.”

    Al-’Allamah Besar dan al-Hafizh terkenal, Abu Muhammad bin Hazm berkata, “Para ulama telah bersepakat bahwa memotong kumis dan membiarkan jenggot tumbuh adalah fardhu (wajib).”

    Hadits-hadits tentang hal ini dan ucapan para ulama perihal memotong habis kumis dan memperbanyak jenggot, memuliakan dan membiarkannya memanjang banyak sekali, sulit untuk mengkalkulasi kuantitasnya dalam risalah singkat ini.

    Dari hadits-hadits di muka dan nukilan ijma’ oleh Ibnu Hazm diketahui jawaban terhadap ketiga pertanyaan di atas, ulasan ringkasnya; bahwa memelihara, memperbanyak dan membiarkan jenggot memanjang adalah fardhu, tidak boleh ditinggalkan sebab Rasulullah memerintahkan demikian sementara perintahnya mengandung makna wajib sebagaimana firman Allah subhanahu wata’ala (artinya), “Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah.” (Al-Hasyr: 7).

    Demikian pula, menggunting (memotong) kumis wajib hukumnya akan tetapi memotong habis adalah lebih afdhal (utama), sedangkan memperbanyak atau membiarkanya begitu saja, maka tidak boleh hukumnya karena bertentangan dengan sabda Nabi shollallaahu’alaihi wasallam, ……….. (potonglah kumis); ………. (potonglah kumis sampai habis); …………. (potonglah kumis); …………… (Barangsiapa yang tidak mengambil dari kumisnya (memotongnya) maka dia bukan termasuk dari golongan kami).

    Keempat lafazh hadits tersebut, semuanya terdapat di dalam riwayat-riwayat hadits yang shahih dari Nabi shollallaahu’alaihi wasallam, sedangkan pada lafazh yang terakhir tersebut terdapat ancaman yang serius dan peringatan yang tegas sekali. Hal itu kemudian mengandung konsekuensi wajibnya seorang Muslim berhati-hati terhadap larangan Allah dan RasulNya dan bersegera menjalankan perintah Allah dan RasulNya.

    Dari hal itu juga diketahui bahwa memperbanyak kumis dan membiarkannya merupakan suatu perbuatan dosa dan maksiat. Demikian pula, mencukur jenggot dan memotongya termasuk perbuatan dosa dan maksiat yang dapat mengurangi iman dan memperlemahnya serta dikhawatirkan pula ditimpakannya kemurkaan Allah dan azabNya.

    Di dalam hadits-hadits yang telah disebutkan di atas terdapat petunjuk bahwa memanjangkan kumis dan mencukur jenggot serta memotongnya termasuk perbuatan menyerupai orang-orang majusi dan orang-orang musyrik padahal sudah diketahui bahwa menyerupai mereka adalah perbuatan yang munkar, tidak boleh dilakukan berdasarkan sabda Nabi shollallaahu’alaihi wasallam,

    “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk dari golongan mereka.”

    Saya berharap jawaban ini cukup dan memuaskan. Wallahu wa-liyyut taufiq. Washallallahu wa sallam ‘ala Nabiyyina Muhammad wa alihi wa shahbih.

    Kumpulan Fatwa-fatwa, Juz III, hal. 362, 363 dari Syaikh Bin Baz.

    Sumber:
    Fatwa-Fatwa Terkini Jilid 1, Penerbit Darul Haq.

    dinukil dari
    http://fatwaulama.wordpress.com/2007/01/10/hukum-memelihara-jenggot/

  41. anto ahmad berkata

    Ketika kisra (penguasa persia) mengutus dua orang untuk menemui Nabi shallallahu’alaihi wa sallam. Mereka menemui beliau dalam keadaan jenggot tercukur dan kumis lebat. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam tidak suka melihat keduanya. Beliau bertanya, “Celaka kalian! Siapa yang memerintahkan kalian seperti ini?.” Keduanya berkata, Rabb kami (kisra) memerintahkan kami seperti ini”. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda “akan tetapi Rabbku memerintahkan untuk memelihara jenggotku dan menggunting kumisku.” (HR. Thabrani, hasan)

    Wahai orang yang mencukur jenggot renungkanlah…
    Bagaimana pendapatmu apabila Nabi shallallahu’alaihi wa sallam melihatmu dalam keadaan jenggotmu tercukur, lalu dia berkata kepadamu “Celaka kamu! Siapa yang memerintahkan kamu seperti ini?
    Apakah kalian juga akan menjawab “Kami melihat pemimpin-pemimpin kelompok kami mencukur jenggot, maka kamipun mengikutinya.” Sungguh ini adalah jawaban yang sangat buruk, itu sama saja engkau mempertuhankan pemimpinmu.

  42. Searcher,, berkata

    Assalamualaikum wr wb

    waduh kok malah pada berantem sih? sudah jalankan yang wajib dengan baik??kalau belum usahakan lah,,.wah, jadi bingung neh>Peace…sesama muslim gak boleh berantem yaks!!

  43. ed berkata

    Situs ini jadi gak bermutu … kalo cuma diskusi jenggot, kenapa gak motivasi untuk lebih mendekatkan diri ke YME? Simbol dan basa basi menjadi semakin basi, akhirnya hilang nilai inti Islam.

  44. aan berkata

    jangan debat trus….,, kalo udah ada keterangn yang sahih g’ ada masalah lagi kan?? rebeeessssss

  45. arie berkata

    Mohon bantuannya?

    Kalau boleh tau kapan masa munculnya hadist shahih mengenai jenggot dan kumis ini?
    Sebelum masa hijrah (di mekah) setelah masa hijrah di medinah atau sesudah menaklukkan mekkah?

  46. RUDI berkata

    yah giman orang2 yahudi jenggot mereka panjang2 loh dan jadi bingung katanya kita harus berbeda dari yahudi

    • defa berkata

      apakh karna yahudi punya jenggot jdi kita bingung mengamalkannya. & bagaimana klo yahudi itu mengamalkn Sholat, puasa & zakat apakh kita lalu meninggalkan hukum Allah & Rasulullah. Sungguh ada perbedaannya klo kita mengamalkan karna Iman kepada apayg diturunkn Allah & diajarkan Rasulullh maka berbuah pahala dari Allah, sedngkn mereka Yahudi tetp dilaknat Allah kecuali mereka mengamlkannya dng penuh keimanan.

  47. acaini berkata

    Hampir banyak perihal jenggot adalah pelihara dan panjangkan. Saya berharap ada penjelasan khusus tentang ‘illat’ hadits yang menyebutkan ‘pentingnya pembeda’ kaitan dengan adanya perintah berjenggot ini. Sangat sedikit yang membahas, apakah ‘illat’ ini dasar tumbuhnya kewajiban memelihara jenggot. Kalau tanpa ini, ‘maka tak mengapa’, apakah sebab tak punya jenggot, atau alasan tak terbiasa, dlsb. Menarik kesimpulan akhir tulisan ini “Kami berpendapat bahwa memangkas sebagian jenggot hukumnya adalah mubah. Sedangkan mencukurnya hingga habis hukumnya adalah makruh tidak sampai ke derajat haram. Adapun hukum memeliharanya adalah sunnah (mandub)”… sayang (atau saya lambat memahami) dalil atau rujukan yang mendasari kesimpulan ini, apa ?
    Mohon bantuan ikhwan, sebab saya juga belum bisa putuskan mana yang terbaik. Saya hanya ingin belajar, mohon maaf sebelumnya.

  48. Abu Rizqi berkata

    Islam adalah agama yang berdasarkan wahyu yaitu (Al-Qur’an dan Sunnah Rasululloh Shollallohu ‘alaihi wa Sallam)yg telah difahami dan diamalkan oleh tiga generasi terbaik umat ini berdasarkan sabda Beliau Shollallohu ‘alaihi wa Sallam “Sebaik-baik ummat adalah yang dimasaku ini,…dst. Itu artinya dalam memahami syari’at Islam ini supaya kita tidak tersesat dan selamat dari perpecahan, kita wajib merujuk kepada pemahaman ketiga generasi yang telah disebutkan oleh Nabi dalam hadits di atas (dan sejumlah hadits lain yang senada yg derajatnya rata-rata shohih) yaitu 1. para sahabat yang langsung menerima syari’at Islam ini dari Nabi 2. Para tabiit tabi’in yang telah menerima syari’at Islam ini langsung dari para sahabat dan 3. Para tabiut tabi’in (termasuk didalamnya imam yang empat)yg menerima syari’at Islam ini langsung dari para tabi’in. Dan ternyata ketiga generasi Islam terbaik ini (termasuk juga imam yg empat)tidak ada yg memperselisihkan ttg wajibnya memelihara jenggot. Lalu apakah kita merasa lebih pintar dari mereka atau merasa lebih tahu dari mereka ttg syari’at Islam ini sehingga kita berani menyelisihi kesepakatan yang telah mereka tetapkan ? Ya,.. saudaraku marilah kita pelajari syari’at Islam ini dari sumber yang tepat. Janganlah kefanatikan kita terhadap satu kelompok / guru / kyai / ustadz dsb menjadi penghalang bagi kita untuk mencari dan mendapatkan kebenaran. Janganlah kita merasa bahwa ilmu yg telah kita miliki sudah bisa dipakai untuk menetapkan atau membantah sebuah ketetapan tanpa rujukan dalil yg sah dan pemahaman yang benar. Akan lebih buruk akibatnya bagi kita kelak apabila pendapat kita yang ternyata salah itu lalu diikuti oleh orang lain. Maka seluruh kesalahan orang yang mengikuti kita tersebut akan menjadi tanggung jawab kita di akhirat kelak.

  49. Karnadi berkata

    Yang pasti, dan kita semua tahu adalah bahwa Rasulullah SAW memanjangkan/memelihara jenggot beliau. Jadi memanjangkan jenggot/memeliharanya adalah sunah sedangkan memotong hingga habis adalah “haram”, karena beliau Rasulullah SAW tidak pernah melakukan hal itu dan beliau melarangnya.

  50. adisas berkata

    Katanya Islam itu mudah !!???, Tapi mengapa ketika datang perintah kita jadi susah ? ikuti aja perintah, mudah kan ? apa susahnya memelihara Jenggot ?

  51. surya berkata

    saya org awan,apakah saya hrs cari krj yg lain?krn hrs bersih dr jenggot?saya berdosa?

  52. atha illah berkata

    INSYA ALLAH DOAKAN SAYA BIAR ISTIGOMAH MENGAMALKAN SUNNAH NABI MUHAMMAD SAW. AMINNNNNN

  53. Qoqo berkata

    bagi yang mau mengambil pendapat Haram silahkan itu hukum syara’ buat yang bersangkutan… bagi yang mau mengambil pendapat sunnah ya boleh itu hukum syara’ baginya… yang tidak diteladankan Rasul adalah fanatik madzhab (pendapat yang lain salah hanya saya yang benar)… Wallahu’alam bishowab.

  54. sutrisno berkata

    bagaimana kalu secara fisik/lahiriah identitas muslim, tapi hatinya berlawanan (banyak orang pakai peci, jilbab, jubah .. tapi … ? pemilik resto ayam ternama dari US juga berjenggot, di eropa juga banyak berjenggot ……….. apakah ybs muslim ?

  55. ichsan berkata

    Insya Allah memelihara jenggot dan menipiskan kumis tidak ada salahnya…..

    kalau kata-kata wanita yang kita sayangi (pacar) untuk tidak merokok (sebagai umpama) padahal dia bukan siapa-siapa (hanya sebatas pacar) saja kita dengarkan…..

    kenapa tidak mencontoh apa yang Beliau Rasulullah SAW ajarkan dan sunnahkan…..bagi mereka yang hanya menggunakan jenggot sebagai trend atau life style.saya rasa itu urusan mereka dengan tuhan mereka.mengapa kita menjadikan itu semua sebagai masalah.

    tanyakan pada ahlil ‘ilmi tentang itu semua.pahami,resapi,dan cerna dengan baik Insya Allah akan menjadikan kita termasuk orang-orang yang beruntung…..

  56. zetno berkata

    Assalamu a’laikum warohmatullahi wa barokatuh

    Sy sangat senang dengan berbagai kupasan di blog ini karena menjelaskannya dengan dalil dan hujjah, semoga istiqomah.
    Dan kepada komentator harap mengomentari dengan dalil dan hujjah, hindari emosi dan fanatisme baik yang mendukug atau menolak.

  57. Soetan A. berkata

    Quran&Hadist berlaku sepanjang zaman dimanapun kita berada, karena ini adalah bimbingan hidup yang turun dari yang “maha kuasa dan maha mengetahui”, oleh karena itu kalau “ada perkara yang telah ditegaskan hukumnya dalam Quran atau Hadist syahih”, maka untuk keselamatan sebaiknya kita mengikuti supaya tidak salah menganalisa dan menyimpulkan. Ingatlah bahwa yang kita ketahui sangat terbatas atau sangat sedikit dibanding yang diketahuiNya. Jadi kalau jenggot “dicukur makruh dan dipelihara lebih baik” sudah menjadi ketegasan dalam hadist-hadist diatas mari kita ikuti. Allahu’alam.

  58. anang azhari berkata

    kalo qu slslu memotog jenggot dan kumis karena qu kurang suka aja,,,,,, giman apakah aku termasuk orang2 kapir tapi aku melaksanakan sholat menurut islam,,,

  59. Aris berkata

    Assalamualikum…mw tanya,
    1. kalo rambut yg tumbuh di bawah bibir dan diatas dagu termasuk jenggot bukan ya?
    2. kalo jenggot yg tumbuh hanya beberapa lembar dan tidak merata, sedangkan panjang nya belum 1 genggaman, apakah boleh dirapihkan/dicukur agar terlihat lebih rapih?
    sukron…

  60. indra kurniawan berkata

    asalamu alaikum… ana ijin copas ya akhi..
    oia.. saran ana buat yg suka jiddal, smua yg dari rossul Saw atau dri hadist2 shohhih ambil dan usahakan di amalin.. juga klo ngak bisa ngamalin jangan di bantah.. akal2 antum harus tunduk ma wahyu..

  61. ndro berkata

    asalamu alaikum…

    wahh jadi bingung… padahal saya coba utk menumbuhkan jenggot, tp kedua org tua saya melarangnya krn mereka berpendapat bahwa memelihara jenggot itu sunnah… kebetulan saya berada di negara mayoritas non muslim, mereka mengkhawatirkan dgn penampilan baru saya… bagaimana menurut pendapat saudara2 sekalian? mohon pendapatnya utk ketenangan saya… thx

  62. Ex Kafir Parah - Taubatan Nasuha berkata

    Assalamu’alaikum..
    Wahai ahli kubur,mengapa kalian lupa hal2 yg tak disebutkan d al-qur’an tetapi kalian mempercayai hadits? Contoh: Masih Ad-Dajjal. Dalam al-Hadits disebut ttg Dajjal,bgitu jg ttg jenggot. SEBAIKNYA JIKA MENGAKU AHLUSUNNAH WAL JAMAAH, WAJIB PERCAYA ADANYA HADITS MENGENAI DAJJAL. Begitu juga ttg jenggot! Rasulullah Muhammad SAW itu ma’sum dan djamin masuk sorga,tetapi beliau ttp bersahaja dan memelihara jenggot. Sedangkan kita siapa gitu loh??? Cuma hamba hina dan gelimang dosa!! SEHARUSNYA LEBIH TAKUT KEPADA SIKSA ALLAH SWT DAN TAATI RASULMU!! Dan jika ada yg ngajak debat ttg taat kpada rasul dan menyinggung ttg jumlah istri beliau yg 9 org, MAAF BUNG!! Rasul gak pernah ber-hadits ttg beristri lbh dari satu!! D An-Nisa djelaskan, kita blh poligami,akan tetapi jika kita khawatir gak mampu ADIL, lbh baik JANGAN. Jadi jagalah MATAMU DAN KEMALUANMU!! Ok brother skalian??? Jazakumullah khairan katsira.. Wallahu musta’an..

  63. rifa'i berkata

    bismillahi..yang terpenting sebenarnya jelas kembali kepada ashal..istimbatul ahkam dari dalil dengan metodenya masing2 ulama berbeda..dari dalil yang sama berkaitan dengan jenggot ada yang menyimpulkan mewajibkan ada yang sunah. saya lebih cenderung sunnah karena kaidah ammarnya bukan pada wajib tapi sampai pada sunnah, hal ini didasarkan dengan hadits-hadits tentang amalan sunah (lihat berkaitan hadits memotong kuku, kumis bulu ketiak dan memlihara jenggot)..jadi kalau pada posisi sunah (lebih baik diikuti / kerjakan tapi kalau tidak diikuti rugi ngga dapat pahala namun tidak berdosa)wallahu ‘alam

  64. egi berkata

    assalamualaikum

    Sebaiknya sikap kita jika mndapati dalil yang haq dari al qur’an dan al hadits kita musti terima dengan sepenuh hati, bukan bertanya kenapa, apa manfaatnya, apa efeknya dan lain-lain.

    “Biarkanlah aku jangan kalian pertanyakan suatu hukum yang belum aku sampaikan kepada kalian. Sebab orang-orang sebelum kalian celaka, karena banyaknya bertanya dan berselisih dengan para nabi. Jadi apabila aku mencegah sesuatu kepada kamu, maka jauhilah, dan apabila aku memerintahkan kumu dengan sesuatu maka kerjakanlah”
    (HR Bukhari dan Muslim)-Bukhari no 8288, Muslim no 1337

  65. jhoni kadira berkata

    Ikhwan fiddin……….koment yang selalu miring alias meng-otak-atik yang sudah jelas lurus minurut ALLAH dan RAsul itu usaha yang sdh tdk asing lagi dari sejak zaman cindelabang ya begitulah usaha mereka dalam tanda kutip notabene ber Islam, katenye alias suami-suami takut istri.bila perlu peraturan dari ALLAH dan Rasul yang sesuai minurut wedele /kehendaknya….kan enak toooh,…kalo punya empat helai rambut jenggot ngapain di piara malu sama tetangga…jadi itulah ma’nu’sa’ semua serba repoooot.Begini saja kesimpulannya kalau kita menuruti kebanyakan MA’NU’SA Pasti bukan mengecewakan tapi suangat mengecewakan ,Akan tetapi bila kita menuruti ALLAH dan RASUL pasti Suangat Membahagiakan …..

  66. hengky berkata

    Kemarin saya sholat jum’at di masjid lebakbulus begini:
    Ada seorang muslim sudah mengerjakan sholat, zakat, puasa dan haji serta ibadah sunah lainnya tp didalam hatinya masih ingin merasa pujian maka, masuklah dia kedalam neraka.(na’udzubillahiminzalik).
    Saya rasa masih banyak hal yg perludibahas daripada masalah jenggot.
    Petinggi Islam di indonesia semua yg tau agama jg ngga ada jenggotnya. Sy mohon perhatikanlah yg lain spt warga miskin disekitar kita, tempat mesum yg makin marak disekitar kita,dll terimakasih.

  67. Aditiawarman berkata

    Assalamu’alaikum,
    Saudara2ku, kita beriman, artinya kita beriman kepada sifat2 Allah, diantaranya Allah maha tahu, maha kuasa, maha mengerti, maha bijaksana, maha….dstnya. Jadi semua ketentuan yang telah diturunkan oleh Allah swt. melalui Al-Quran dan Hadith harus diimani keseluruhanya tanpa keraguan dan penolakan. Contoh daging babi itu haram karena tidak baik dikonsumsi oleh manusia, lantas orang beralasan haramnya karena cacing pita dan setelah dapat dihilangkan cacing pita bukan berarti jadi halal, kemudian temuan berikutnya karena cholesterol sangat tinggi dan setelah dapat diperkecil kadarnya maka jadi halal pula, kemudian temuan terakhir ada yang menyebutkan bahwa serat daging babi seperti serat daging manusia yang juga tidak baik dikonsumsi (alasannya medis saya kurang tau). Pada intinya, sangat banyak kemudharatan dibalik keharaman daging babi tersebut yang kita manusia sangat terbatas pengetahuannya, dan Allah yang maha tahulah yang telah menetapkan daging babi harap dikonsumsi oleh umat islam. Demikian pula masalah jenggot, saya yakin banyak hikmah dibalik itu kalau kita beriman dan janganlah dicari-cari alasan tidak memeliharanya sebab dapat menyesatkan orang lain yang kurang paham.

  68. abu fadlan berkata

    dahulu nabi berjenggot menyelisihi yahudi sekarang yahudinya sudah pada berjenggot jadi tdk perlu berjenggot gimana kalau begini dahulu rossul memerintahkan agar bersunnat orang yahudi dan nasrani tdk pernah bersunnat sekarang orang yahudi dan nasrani bersunnat jadi orang islam jangan bersunat lagi,bagai mana kalau begitu boleh engga??…..

    • ikhwanul berkata

      waduh perintah sunat itu mah berasal dari Nabi Ibrahim alaihissallam maka umat Yahudi melaksanakannya dari dulu juga.. entahlah kalo orang kristen

  69. pencari berkata

    Apakah… sudah cukup bekalkita untuk pulang…?

  70. ali songlap berkata

    Bismillah..Memelihara jenggot adalah hukumya sunnah (bahkan sebagian ulama mewajibkan), sikap terbaik qta adalah mengikuti sunnah sebagaimana Rosul Solallohualaihi wa salam. Bagi yang belum menjalankan karena “suatu hal” harus meyakini bahwa itu adalah sunnah Rosul Solallohualaihi wa salam tanpa harus mencela/mengingkarinya, perkara belum bisa menjalani itu urusan lain. Wallohu’alam.

  71. sugeng berkata

    warisan dari rasul yaitu al-quran (Firman dari Allah) dan sunnah rasulullah. Dalam al-quran kan juga ada ayat yang mengatakan taatilah Allah dan taatilah rasul-Nya. Rasulullah melakukan sesuatu perbuatan pasti allah sudah meridhoinya. Bagi yang mengikuti sunah dari rasul berarti sudah mengamalkan isi dalam al-quran. Jika sebagian tidak mengikutinya, ya tidak apa2. karena sunah dikerjakan mendapat pahala, bila tidak mengerjakannya orang tersebut telah merugi tapi memang tidak berdosa. Bagi siapa yang mencari keridhoan dari Allah, taatilah Allah dan taatilah Rasul-Nya. Perbedaan itu suatu yang indah yang Allah berikan pada kita sebagai makhluk ciptaan-Nya. Jadi jangan biarkan perbedaan itu membuat kita terpecah menjadi golongan2. Tapi tetap Tauhidlah ajaran agama Islam. Laillahaillallah… Allahu Akbar…

  72. Jenggot berkata

    Sudah ketinggalan jaman membicarakan jenggot di masa sekarang, para ulama telah menyelesaikannya ratusan tahun yg lallu

  73. Jenggot berkata

    Imam Malik memakruhkan jenggot yang dibiarkan panjang sekali. Sebagian ‘ulama yang lain berpendapat bahwa panjang jenggot yang boleh dipelihara adalah segenggaman tangan. Bila ada kelebihannya (lebih dari segenggaman tangan) mesti dipotong. Sebagian lagi memakruhkan memangkas jenggot, kecuali saat haji dan umrah saja (lihat Imam An-Nawawi, Syarah Shahih Muslim, hadits no. 383; dan lihat juga Al-Hafidz Ibnu Hajar, Fath al-Bârî, hadits. No. 5442).

    • hadi mulyono berkata

      kalau sy tidak memelihara jenggot panjang segemgam dan kumis dicukur habis. seperti musuh Allah Raja Firaun 4000 th yg lalu. knapa ikutan mode Raja Firaun ?. Buka Google. klik patung Firaun, keluar kebenarannya.
      Mdh2an mereka sadar tidak meniru mode Firaun. Allah Maha Besar. Amin. Wassalam.. hadi

  74. irvan saifullah berkata

    hehe… seruuu… yg pasti dulu sy tidak berjenggot, sy bebas pergi kemana aja, mo ke masjid, klenteng, gereja, diskotik, dan semua tempat yg bisa sy injak, tetapi sekarang setelah saya menghidupkan sunnah yaitu berjenggot n ggot, sy ngak punya nyali lagi pergi2 ke tempat2 lain, selain ke masjid!!! ternyata berjenggot ada gunanya lhooo :-)

    • abdillah berkata

      Ada benarnya juga nih pendapat anda… mirip2lah sama pengalaman saya juga, tapi ga sampe pergi ke gereja n klenteng segala sih hehe

  75. azam berkata

    jika anda yakin itu benar, lakukanlah… dan jika anda kurang meyakininya cukup menghargai dengan membiarkannya… selesai !

  76. vevi berkata

    Rasulullah shallallahu alaihi wasalam
    Barangsiapa yang tidak menyukai sunnahku maka dia bukan golonganku.” (HR. Bukhari)
    :)

  77. abdullah berkata

    sudah jelas memanjangkan jenggot hukumnya wajib, kecuali ada dalil yg menghapuskannya. klo masih membantah, ya tanggung sendiri risikonya

  78. yuga berkata

    ulama skarng banyk munafik.. tes lh klo ngk percaya… jenggot t hukumny wajib karna llu priakan.. atw jgn jangan2 lu banci jd hukumny ngk wajib pde lu.. jenggot t fitrah bgi lg laki.. pembeda antara wanita.. oke.. peace islam forever..

  79. sury4 berkata

    hebat… bahasan jenggot sudah lebih dari 3 tahun.. yg jelas sy berjenggot dan berusaha mengikuti sunnah rosulullah.. perkara ada ga manfaatnya? saya yakin ada …. juga para sahabat yg lain merasakan manfaatnya.. buat sahabat yg belum berjenggot segeralah….. dan lihat dan rasakan apa yang terjadi

  80. Baso' berkata

    Hukum memelihara jenggot adalah wajib dari jaman Rasulullah sampai jaman akhir nanti. tidak ada pergeseran dan perubahan.

  81. Abul Fadhl berkata

    Seperti sabda Rasulullah bahwa sepeninggal Rasulullah itu akan ada banyak perselisihan, maka kembalikanlah kepada Al-Qur’an dan Sunnahku dan Sunnah Khulafaur Rasyidin yang diberi petunjuk.
    Sekarang kita mencoba memahami permasalahan ini dengan Al-Qur’an dan Hadist. Ketika pendapat kalian sama sekali tidak berdalil maka tinggalkanlah pendapat kalian. Dan kembalilah kepada Dalil karena itulah yang mendekati benar.
    Wallahu a’lam

  82. Piet berkata

    Brati,jika saya tdk ingin masuk neraka,maka saya harus beli firdaus (obat penumbuh rambut) ya?biar tumbuh jenggot didagu saya..
    Ya Allah, mg saya tetap muslim meskipun blm punya jenggot diusia sy ini..
    Smg saya bisa masuk sorga meskipun trlahir tanpa jenggot yg puanjaang dan lebaad..
    Wallahu alam bi showab.

    • Abul Fadhl berkata

      Yang disebut dalam hadist adalah membiarkan apa adanya..
      Jadi kalau gak punya jenggot ya jangan terus numbuhin jenggot. Padahal Allah telah menakdirkan untuk tidak tumbuh jenggot.
      Wallahu a’lam

  83. feri abdillah berkata

    Apapun yg manusia katakan tentang jenggot mk silahkan merujuk kepada dalil dari al qur’an dan as sunnah. namun dr keterangan diatas jelaslah para ulama terdahulu memiliki jenggot (terlepas dr apakah ia mencukurnya hingga habis atau tdk) dan itu merupakan 1 dr sepuluh fitrah manusia dan yg menjadikan pembeda antara laki2 dan wanita.
    kl hanya bicara atau berpendapat itu sangat mudah, namun apakah ungkapan kita itu bisa dipertanggung jawabkan disisi Alloh atau tdk.? ataukah itu hanyalah pernyataan yg keluar dr dalil akal saja.
    saudaraku…
    Islam Alloh ta’ala telah menyempurnakan islam, jika ada yg mengatakan Ajaran islam tidak relevan disetiap perkembangan jaman maka silahkan beristighfar. berhati hatilah dg ucapan anda.
    pelajarilah dul ilmui dulu baru bicara…smg Alloh memberilan hidayah kpd kt semua…

  84. aiem ben sungkar berkata

    apa apa yang Rasululloh SAW perintahkan maka kerjakanlah dengan penuh keikhlasan,,dan apa apa yang Rasululloh SAW larang maka tinggalkanlah..

  85. Khadijah Al-Sinji berkata

    Khadijah Al -Sinji
    Bukankah dunia ini adalah ujian???!!!.Allah pasti memasang banyak memasang jebakan2 didalamnya. perintah memelihara jenggot bagi laki2 salah satunya.ikhwah pasti mau lolos dari jebakan toh???

  86. palluii berkata

    assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh
    saya hanya orang biasa yg masih awam tentang ilmu Islam

    kenapa jenggot dan isbal selalu d perdebatkan?
    kenapa banyak banyak kewajiban yg d tinggalkan?
    Setau saya,,wasiat terakhir dari Nabi Muhammad SAW adalah perintah tentang wajibnya kita untuk sholat dan kewajibanya sholatnya orang yg ada d pundak kita

    yg wajib saja msh bnyak yg pada ninggalin,,kenapa kita masih memperdebatkan tentang jenggot????

    Apa ilmu yg kita pelajari itu harus d gunakan untuk berbantah bantahan??
    Seharusnya keilmuan yg kita miliki ini akan lebih mendekatkan diri kita kepada Allah SWT ,bukanya untuk saling berbantah bantahan.
    Untuk apa kita memiliki keilmuan seperti itu kalau hanya perpecahan ummat Islam yg terjadi.

    Semua mengaku bener,semua mengaku begini begitu, tapi lihat kenyataannya…..
    ”Umat Islam semakin terpecah belah”
    bukan saya menyepelekan yg sunnah,
    tapi yg wajib dulu kita perbaiki,,
    karna semakin hari semakin banyak kewajiban yg manusia tinggalkan.

    Musyrik d mana mana,,
    zina d mana mana,,
    manusia pada ninggalin sholat 5 waktu,,
    minuman keras(khamr) d jual bebas,,
    sehinggah membuat Allah murka.

    Lebih utama mana coba??
    Memperbaiki moral manusia yg katanya mengaku Islam tp msh tetep pada maksiat,,
    atau memperdebatkan tentang jenggot???

    Wassalam

  87. Irham Lubis berkata

    aneh juga kita ini, bisa gak berdiskusi yang lebih bermamfaat ke ummat
    masih banyak sunnah2 Rsulullah Saw yang lebih penting kita diskusikan dan kita amalkan
    hukum jenggot dan isbal itu jelas sunnat, bisakah kita berhenti di situ..?

  88. [...] hukum perkara berjenggot dan bercelana di atas mata kaki , contohnya diuraikan dalam tulisan pada https://konsultasi.wordpress.com/2007/01/18/hukum-mencukur-dan-memelihara-jenggot/ dan [...]

  89. gion berkata

    waduuuuhhhhh…hebat anak negri ini jenggot aja komentarnya luar biasa, hemat saya yg mau pake jenggot silahkan asal rapi dan enak dipandang karena banyak jg non muslim yg jenggotnya luar biasa contohnya orang hindu mereka mayoritas pake jenggot dan orang nasrani jg begitu, karena awalnya jenggot untuk membedakan antara muslim dan non muslim, namun bagi yang tidak berjenggot jg ga dosa, jd tidak usah saling menyalahkan diantara kita yang pake jenggot silahkan yang ga pake yo monggo, karena kebanyakan kita berpegang hadist tapi tidak sedikit yang menginjak alquran yang karena sesungguhnya muslim itu bersaudara…..

  90. Ergi berkata

    ana mencoba berbagi aja.. mudah2 ada mafaatnya

    Dalam Riset yang sedang dikaji para ilmuwan Amerika dan Eropa, Mereka mencoba meneliti islam lebih dalam, termasuk jenggot yang dimiliki para ulama muslim, hasil yang menakjubkan adalah :

    1.Jenggot secara alamiah mengontrol kandungan minyak di wajah

    2.Jika tumbuh 1 helai jenggot, maka disekitarnya akan tumbuh jenggot halus disekitarnya.

    3.Dalam 1 Helai Jenggot menyerap lebih dari satu unsur yang menyebabkan wajah terlihat kusam.

    4.Jika jenggot tersebut dicukur, maka membutuhkan waktu yang lama untuk menumbuhkannya secara alami.

    5.Hal terakhir yang masih diteliti, Sifat orang yang memiliki jenggot lebih bijaksana dalam mengambil keputusan.

  91. riyanto berkata

    saya pegawai negeri..gak boleh memanjangkan jenggot….truus gimana…berarti..tiap hari saya berbuat dosa..karena gak punya jenggot…mohon jawabannya dan solusinya…..

  92. [...] Pada riwayat yang lain disebutkan, Rasulullah bersabda ”mereka (para rahib dan pendeta) itu telah menetapkan haram terhadap sesuatu yang halal, dan menghalalkan sesuatu yang haram, kemudian mereka mengikutinya. Yang demikian itulah penyembahannya kepada mereka.” (Riwayat Tarmizi)Contoh kajian hukum memelihara jenggot yang baik, https://konsultasi.wordpress.com/2007/01/18/hukum-mencukur-dan-memelihara-jenggot/ [...]

  93. blacjack berkata

    gimana mau bedakan orang kafir dengan mukmin,jika sekarang orang kafir juga mempunyai jenggot lebat dan kumis tipis.benarkah anda membuat artikel ini

  94. blacjack berkata

    seluruh aliran islam merasa dirinya paling benar.apakah benar menganggap sesama muslim itu kafir?apakah benar menyalahkan sesama muslim?adakah Rosulullah mengajarkan begitu?

  95. Arief Spallanzanie berkata

    saya semakin percaya ..bulu jenggot semakin lebat setelah dipelihara tadinya hanya ada 3-10 lembar sekarang puluh ribuan kale dan semakin rapih..ikuti aja apa kata rasul kita muhammad saw..banyak manfaatnya setelah melaksanakan piara jenggot banyak kegiatan makruh dan mubah( termasuk merokok salah satunya…) berhenti dengan sendirinya..alhamdulillah

  96. wowos berkata

    semua yang tau hanyalah Allah……………..
    agama diberikan oleh Allah untuk mengatur manusianya supaya selamat didunia dan akheratnya.
    soal jenggot…………. aku juga berjenggot panjang…………… tapi, aku belum begitu tahu tentang jenggot……. yang ku tau ini pemberian Allah yang harus ku syukuri
    semuanya yang diberikan oleh Allah kepada kita harus kita syukuri dengan niat yang ikhlas lahir dan batin……..
    tidak ada yang tahu……….. setelah kita mati………… ini kemana……..
    ada yang mengatakan masuk surga itu kalau ada……..
    ada yang mengatakan masuk neraka itupun jika ada…………..
    yang penting kita beribadah menurut keyakinan kita masing-masing dan belajar menjadi orang baik bagi sesama dan alam semesta ini………
    salam dari dalang………..

  97. aulia rachman berkata

    komentar saya yang diatas ada yang salah kata2nya….
    blog yang bagus wahai kawan,,,,saya sangat setuju dengan pembahasannya,,ketahuilah kawan-kawan para blogger,,sesungguhnya syariat islam itu mudah…dalam ajaran islam,,kita beriman itu wajib menerima apa adanya, firman Alloh dan sabda Rasululloh,, semua kita terima apa adanya,, tanpa harus kita memikirkan dengan akal, kenapa mesti begini kenapa mesti begitu…adapaun baik dan bagus itu menurut timbangan Alloh SWT,, BUKAN TIMBANGAN AKAL MANUSIA….setelah kita mati nanti,,kita kan akan bertemu Alloh SWT…jangan sampai ada penyesalan yang tak ada guna lagi di alam akhirat…
    adapun hikmahnya setiap syariat itu hanya Alloh lah yang mengetahui..ini adalah ujian keimanan bagi setiap muslim,,seberapa jauhkah anda masuk kedalam dan mengamalkan syariat islam secara kaffah (menyeluruh)…dan tidak memilah milah sebagian syariat saja…
    sudah jelas hadist Rasululloh yang shahih,, selisihilah orang musyrik, peliharalah lihyah (jenggot), dan rapikanlah kumis..semoga yang membaca tulisan ini,, hatinya tidak keras, dan saya doakan semoga mendapat petunjuk dan hidayah Alloh SWT.
    Wallahualam bissawab,,,

  98. agung w. berkata

    Bumi alam kehidupan sekarang terancam bahaya terjadinya bencana akibat batas-batas sistim keseimbangannya diterjang oleh manusia seenaknya sendiri, mengapa kita masih saja memperdebatkan penampilan seperti berjenggot atau tidak. Bukankah energi untuk itu lebih baik digunakan untuk mencari tahu penyebab-penyebab yang mendorong terjadinya bencana/kerusakan kemudian mengamalkannya untuk mengurangi terjadinya bencana/kerusakan. Bukankah ISLAM itu RAHMAT BAGI SELURUH ALAM, dimana isi ALAM ITU BUKAN MANUSIA SAJA ?.

  99. Abi Fariz berkata

    dulu awal manjangin jenggot, tumbuhnya njhegrik kayak jenggotnya Shaggy (itu.. temennya Scooby Doo..) Tapi lama2 kok jadi lebat dan jadi lebih gagah n gantheng.. he.. he.. (bilang istri saya sih..) Lagian menurut pendapat saya yg awam ini, jika manjangin jenggot itu wajib atau sunnah, maka ini merupakan peluang emas untuk mendulang fahala.. sebab jenggotnya khan tumbuh sendiri tanpa dipupuk.. Bayangin klo kita ga ngapa2in tapi pahala terus mengalir karena kita niatkan untuk mematuhi Allah dan RasulNya.. Ato jangan2 ente sdh merasa cukup banyak ngumpulin pahala sehingga ga mau manfaati feluang ini?..

  100. lonewolf berkata

    Kalo ndak salah, dalam salah satu hadist riwayat bukhari – muslim, rasulullah mengatakan kira kira maknanya “mencukur kesombongan yang di lambangkankan dengan kumis dan memelihara kerendahan hati yang dilambangkan dengan jenggot” selain itu juga sebagai pembeda penampilan muslim (jaman dulu) dengan kaum majusi, yahudi dan kawan kawan…. jadi ya SUNAH itu …… wisssss…. gitu thok.

  101. suhendri berkata

    Tidak usah bertengkat hanya karena masalah jenggot, Kita jalani saja yang kita yakini, berjenggot merupakan salah satu perwujudan kita atas sunnah Rosulallah, saya tidak sependapat kalau Alquran dan Sunnah hanya berlaku pada masa Rosulallah, semua peraturan berlaku sepanjang masa sampai kiamat tiba, karena saya meyakini islam adalah agama terakhir yang diridhoi Allah SWT, Alquran dan suunah adah petunjuk dan pedoman kita sepanjang masa……. Semoga Allah memberikan keteguhan iman dan islam kita, karena kita harus berhati hati atas fitnah dari kaum yahudi dan nasrani yang menyesatkan….

  102. suhendri berkata

    Dan ingat saudaraku seiman, Hadits pertama, dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

    أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَعْفُوا اللِّحَى

    “Potong pendeklah kumis dan biarkanlah (peliharalah) jenggot.” (HR. Muslim no. 623)

    Hadits kedua, dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

    خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَوْفُوا اللِّحَى

    “Selisilah orang-orang musyrik. Potong pendeklah kumis dan biarkanlah jenggot.” (HR. Muslim no. 625)

    Hadits ketiga, dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata,

    أَنَّهُ أَمَرَ بِإِحْفَاءِ الشَّوَارِبِ وَإِعْفَاءِ اللِّحْيَةِ.

    “Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk memotong pendek kumis dan membiarkan (memelihara) jenggot.” (HR. Muslim no. 624)

    Hadits keenam, dari Ibnu Umar, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

    خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ ، وَفِّرُوا اللِّحَى ، وَأَحْفُوا الشَّوَارِبَ

    “Selisilah orang-orang musyrik. Biarkanlah jenggot dan pendekkanlah kumis.” (HR. Bukhari no. 5892)

    INGAT SAUDARAKU SEIMAN, KITA SUDAH MENGIKRARKAN SYAHADAT, BAHWA TIADA TUHAN SELAIN ALLAH, DAN MUHAMMAD ADALAH UTUSAN ALLAH, KITA HARUS BERPEDOMAN TERHADAP ALQURAN (FIRMAN ALLAH) DAN HADIST (CONTOH YANG DILAKUKAN ROSULALLAH). KALAU KITA MEMANG BERIMAN, JALANKAN ISLAM SEUTUHNYA BERPEDOMAN DENGAN ALQURAN DAN AL HADIST.
    JANGAN RAGU2, KARENA SYETAN SELALU MENCARI KELEMAHAN KITA

  103. abu sarah berkata

    Kalau kaji secara mendalam ahkamul khamsah (wajib, sunah, mubah, makruh dan haram), maka dapat kita pahami mana yang disebut wajib, haram, dst-nya. Tidak bisa menghukumi suatu hal wajib atau sunah, sebelum menggali (istinbath) dalil-dalil syara’ yang terkait dengan obyek hukum (manath al-hukm). 
     
    Suatu obyek hukum (manath al-hukm) tidak bisa dikatakan wajib begitu saja dengan adanya banyak anjuran, seperti memanjang jenggot ini, bisa jadi hanya sebagai Sunah utama saja. Sebuah obyek hukum dikatakan Wajib jika perintah melakukannya dengan qarinah (indikasi) bahwa perintah tersebut pasti (jazm) harus dijalankan dan adanya sanksi jika tidak menjalankannya, maka hukumnya WAJIB. Berpahala mengerjakannya dan berdosa meninggalkannya. Misal: Shalat
     
    Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Sesungguhnya shalat itu, sangat berat dilakukan kecuali orang-orang yang khusyu’ (Al-Baqarah 45).
     
    Disini ada perintah untuk melakukan Shalat, kemudian di ayat yang lain ditambahkan dengan ancaman adzab jika tidak menjalankan,
     
    Apakah yang membuat kalian masuk ke dalam Neraka Saqar?’ Mereka menjawab, ‘(Karena) kami dulu tidak termasuk orang-orang yang mendirikan shalat’ (Al-Muddatstsir 4).
     
    Dengan perintah yang jelas di satu sisi dan ancaman adzab di sisi lain, menunjukkan perintah Shalat ini pasti (jazm) wajib untuk diljalankan.
     
    Kembali kepada memanjang jenggot, dari sekian banyak hadits yang menguraikan tentang anjuran untuk memanjangkan jenggot, tidak satupun terdapat ancaman/sanksi bagi yang tidak menjalankan. Artinya, jenggot ini hukumnya SUNNAH yang diutamakan.
     
    Kita memang dianjurkan untuk mengikuti sunah Rasulullah saw, termasuk memanjang jenggot. Tetapi ada ajaran Rasulullah yang jauh lebih penting tetapi kita abaikan, yakni semakin jauhnya pemikiran Islam dari segala kehidupan kita, dalam segala bidang kita mengacu kepada ide Kapitalis sekuler. Sehingga umat ini terpuruk dan sulit untuk bangkit.
     
    Diskusi masalah jenggot ini tidak akan membangkitkan pemikiran umat, umat bangkit saat ia dicerahkan dengan menyampaikan ide-ide Islam di segala bidang; politik, ekonomi, pendidikan, hukum, akhlaq, sosial, dll.
     
    Wallahua’lam,

    • suhendri berkata

      Memang banyak yang lebih penting dibahas dari masalah jenggot, seperti sholat, dan akhlak Rosulallah yang lainnya, tapi kita lupa kalo tema di atas masalah hukum berjenggot, jadi tidak salah kalau coment semua tentang hukum jenggot. Jadi kalau mau berbicara masalah yang lainnya, buat kembali tema yang baru :-)….Mudah2n Allah melindungi kita dari perpecahan

      Wassalam

  104. adie berkata

    semua yg dikatakan nabi muhammad smp jmn skrg pst berlaku… jd jngn ragu utk mengamalkanya.

    • adie berkata

      “setiap perintah dalam nash-nash syariat itu menunjukkan suatu kewajiban, dan haram bagi kita menyelisihinya, kecuali ada dalil khusus yang merubahnya menjadi tidak wajib”. Itu berarti wajib bagi kita memanjangkan jenggot, dan haram bagi kita memangkasnya.

  105. azza la fea berkata

    stelah baca semua comment, saya jadi sadar bagi teman2 yg tdk setuju atau tdk siap atau keberatan dgn sunah rasul ‘mmbiarkan jenggot’ (trmasuk saya dulu dan alhamdulilh skrg sdh bisa menerima)

    Trnyata cara brfikir kita atau logika kita atau nalar kita sudah benar2 dipengaruhi oleh cara brfikir org non muslim, tntg arti sebuah keindahan atau kebersihan atau kepantasan tiap individu.

    Pengaruh itu dibawa dan ditanamkan oleh org non muslim lewat media apapun, tivi, iklan, film artis2 mreka dll,
    seolah pria yg tdk brjenggot adl gambaran pria yg sempurna, wanita yg cantik adalah wanita yg seksi yg pintar mrayu, itu smua adalah cara org non muslim mmberatkn kita utk mnjalankan syariat islam scara kseluruhan.

    ak mmbayangkn semua muslim & muslimah punya kbranian utk mnjalankan n mnghidupkan sunnah rasul, maka justru org non muslim-lah yg akan takut

    islam diserang lewat Fashion, Fun dan Food (saya baca dri ustad felix siauw)
    n benar nyata-nya, saat ini saya trsadar para muslim indonesia sdh sgt trpengaruh oleh budaya para non muslim.

    syiar artikel ini brtujuan spy kita mnghidupkan sunnah
    bagi yg msh blum siap
    cobalah utk merenung n minta hidayah Allah terus

    ayo sama2 belajar agama :)

  106. kingslave berkata

    Jenggot itu penting untuk Identitas muslim. Firaun itu JAUH DARI JAMAN ROSULLULAH. Rosullulah itu Nabi Terakhir, dia kemungkinan sudah tau masa depan bahwa dunia fashion modern akan dikuasai pria-pria klimis yang mencukur habis kumis dan jenggot. Disitu beliau secara luar biasa meletakkan identitas seorang muslim agar bisa dibedakan dengan para kaum kafir. Sehingga kita mudah berkawan, cari jodoh, mengucap salam dll,

    Bagi saya yang berwajah oriental namun dari lahir Alhamdullilah sudah dibacakan Takbir, alias Islam sejak lahir, jenggot itu pembeda antara saya dengan wajah tionghoa lain yang mayoritas kristen. Begitu saya pegang jenggot mayoritas orang langsung sadar bahwa saya muslim. Tidak lagi dikira kristen Alhamdullilah.. Maha Besar ALLAH, Sungguh luar biasa manfaat perintah menumbuhkan jenggot dari Rosullulah.

    Masalah abraham lincoln, the undertaker, dan para pengendara MOGE di amrik yang identik dengan jenggot. Itu berapa jumlah nya ? Tidak sebanding dengan kaum kafir yang tidak pake jenggot. Dan lagi pakaian mereka kan tidak mencerminkan ISLAM. Jelas keliatan beda dari pakaian nya.

  107. abu dzar berkata

    menghidupkan sunnah masuk surag, Insya Allah

  108. Amir Fauzi berkata

    Letak masalahnya adalah menentukan hukum sunnah atau wajib. Kalau perintah Qurban saja yang diperintahkan dalam al Quran hukumnya Sunnah, masak perintah berjenggot menjadi wajib, menurut kami paling tinggi hukumnya Sunnah, alias tidak berdosa bagi orang yang meninggalkan. Tidak proporsional yg menentukan berjenggot wajib. Hal ini menyalahi cara pengambilan hukum dalam Islam.

  109. hamba allah berkata

    Kalu menurut saya sunnah memanjangkan jenggot dan mencukur kumis tp ada batasan tertenru jgn terlalu abs kumisnya dan jangan terlalu panjang jg. Seperti wahabi

    Ini ramalan nabi tetang orng tersebut

    Dari Abu Said al-Khudri r.a berkata saat Rasulullah saw sedang membagikan ghanimah (menurut Ibn Abbas r.a ghanimah perang Hunain) datang seseorang dari Tamim dengan pakaian yang pendek, diantara kedua matanya ada tanda bekas sujud
    lalu berkata: berbuat adil lah wahai Rasulullah !!!
    Rasul saw berkata: celakalah engkau, siapa yang akan berbuat adil jika aku tak berbuat adil..maka engkau akan binasa dan rugi jika saya sendiri tak berlaku adil.
    Lalu Rasul saw berkata: akan datang sebuah kaum kelak seperti dia, baik perkataannya tapi buruk perlakuannya, mereka adalah seburuk-buruknya makhluk mengajak kepada kitabullah tapi mereka sendiri tak mengambil darinya sedikitpun, mereka membaca alquran tetapi tidak melebihi kerongkongannya, kalian akan mendapatkan bacaan Alquran mereka lebih baik dari kalian, dan sholat mereka lebih baik dari kalian, puasa mereka lebih baik dari kalian. Mereka melesat meninggalkan Islam sebagaimana anak panah melesat dari busurnya. Mereka mencukur kepala dan mencukur kumisnya dan pakaian mereka hanya sebatas setengah betis mereka. Setelah itu Rasul saw menjelaskan ciri-ciri mereka, berkata Rasul saw: mereka membunuh para pemeluk Islam dan melindungi penyembah berhala.

    Diriwayatkan dalam kitab:
    Bukhari fi kitab bad’ al-khalq bab ‘alamah an-Nubuwwah
    An-Nisai’ fi khasa-is hal 43, 44
    Muslim fi kitab az-zakah bab at-tahdzir min zinah ad-dunya
    Musnad Imam Ahmad juz awwal hal 78, 88, 91
    Ibn Majah bab zikr al-Khawarij

    Kalu ga mau di bing dengan perkataan nabi tp jgn tiru perilaku wahabi dan salafi yang benci sesama muslim yang ga satu keyakinan dengan dia dangan menuduh kafir dan menghalalkan daranya seperti alqaidah seluruh dunia tau kalu alkaidah keyakinan wahabi, karna rosul mengajarkan persodaraan meskipun kalian tau dia salah kita serahkan sama allah swt biar dia lah yang lebih berhak dari kalian wahabi,

  110. Arshinta annisaa azis berkata

    To >>> Muflih@
    Menumbuhkan janggut itu jelas sunnah rasulullah, bgitu banyak dalil yg bisa dipaparkan dalam hadist nabi dan para sahabat, apa kalian tdk melihatnya? Atau pura2 buta gitu? Inilah ciri2 orang kafir yg mendustai allah dan rasulullah.

  111. Riwanto berkata

    Bukan umat kami (Islam) seorang laki-laki seperti seorang perempuan, atau seorang perempuan seperti laki-laki. (H.R Ahmad,Thabrani dari Ibn Amr). jadi jika laki-laki memiliki jenggot maka pelihara saja dengan baik, perempuan normalnya kan tidak berjenggot?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 929 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: