Konsultasi Islam

Mengatasi Masalah dengan Syariah

Terpancing Emosi saat Anak Bandel

Posted by Farid Ma'ruf pada 23 Maret 2010

Assalamu’alaikum Wr.Wb

Ibu Pengasuh Rubrik Konsultasi Keluarga yang saya hormati. Saya ibu rumah tangga dengan satu putra yang kini berusia 3 tahun. Anak saya tiba-tiba sulit diatur. Apa yang saya perintahkan mulai suka ditolaknya. Tingkah lakunya semaunya sendiri, saya merasa ada yang berubah pada anak saya. Rasanya dulu tidak seperti itu, nurut-nurut saja. Kadang-kadang jika tidak dituruti kemauannya, nangis dan teriak-teriak. Situasi begini sering membuat saya menjadi tidak sabar. Tidak jarang terpancing emosi saya,  kalau sedang capek dan anak  mulai tidak bisa dikendalikan, terkadang saya ikut berteriak, marah-marah dan suka membentak. Setelah itu biasanya timbul penyesalan yang luar biasa. Karena sejatinya saya tidak ingin mendidiknya dengan cara seperti itu. Apa yang seharusnya saya lakukan agar  bisa mengendalikan diri dan tidak terpancing emosi saat menghadapi anak saya. Terima kasih untuk saran-sarannya

Wassalamu’alaikum Wr.Wb.

Halimah
Jakarta

Wa’alaikumsalam Wr.Wb.

Ibu Halimah yang baik ,

Dalam pandangan Islam, anak adalah anugerah yang diberikan Allah pada para orang tuanya. Kehadiran anak disebut sebagai berita baik (Maryam: 7), hiburan karena mengenakan pandangan mata (Al-Furqan:74), dan perhiasan hidup di dunia (Al-Kahfi:46). Anak juga sebagai bukti kebesaran dan kasih sayang Allah, pelanjut, penerus dan pewaris orang tua, tetapi juga sekaligus ujian (At-Taghabun:15). Sebagai amanah, semua yang dilakukan orang tua terhadap anaknya (bagaimana merawat, membesarkan dan mendidiknya) akan dimintai pertanggungjawaban di akhirat kelak. Itulah menjadi penting memahami bagaimana mendidik anak, mendoakannya selalu, sekaligus senantiasa menanamkan kesabaran saat mendidik mereka.

Ibu Halimah yang baik,

Munculnya sikap penolakan anak balita terhadap lingkungan sosialnya adalah bagian dari proses perkembangan yang alamiah. Walau tak semua anak bersikap demikian. Gejala seperti ini biasanya dimulai saat anak berusia 2,5 tahun sampai 3 tahun. Anak-anak ini mulai tumbuh sebagai pribadi, keakuannya mulai muncul dan ia mulai ingin membedakan dirinya dengan orang lain. Pada saat itu pula, si kecil sudah mulai mencoba keinginannya sendiri. Hal itulah yang lantas dipersepsi oleh para orang tua bahwa anak  sudah mulai sulit diatur dan dianggap tidak patuh lagi. Tahapan perkembangan yang ditandai oleh ‘perilaku sulit’ ini Insya Allah akan mereda pada usia 4-5 tahun, seiring dengan perkembangan kemampuan berpikirnya dan aturan-aturan yang diterapkan orang tua.

Ibu Halimah yang baik,

Saya sangat bisa memahami, terkadang memang emosi kita akan ikut terpancing saat anak mulai sulit diatur. Dan tidak menutup kemungkinan akan muncul kemarahan. Tapi ingatlah, amarah sering kali akan mendekatkan diri kita kepada hal-hal yang berbahaya. Tanpa kita sadari anak terkadang akan menjadi sasaran kemarahan kita. Dan yang pasti, kemarahan tidak akan mendekatkan kita dengan surga. Rasulullah SAW bersabda:

“Dahulu ada seorang lelaki yang datang menemui Rasulullah SAW dan mengatakan, ‘Wahai Rasulullah, ajarkanlah kepada saya sebuah ilmu yang bisa mendekatkan saya ke surga dan menjauhkan dari neraka.’ Maka beliau bersabda, ‘Jangan tumpahkan kemarahanmu. Niscaya surga akan kau dapatkan’.” (HR. Thabrani).

Ibu Halimah yang baik,

Lalu bagaimana agar kita bisa mengatur emosi kita? Rasulullah SAW pernah menasihatkan:

“Apabila salah seorang dari kalian marah dalam kondisi berdiri maka hendaknya dia duduk. Kalau marahnya belum juga hilang maka hendaknya dia berbaring.” (HR. Ahmad).

Langkah berikut Insya Allah akan membantu mengendalikan kemarahan kita. Pertama, bacalah ta’awudz ketika marah. Kedua, ubahlah posisi ketika marah. Ketiga, diam atau tidak bicara. Berusahalah untuk menghindar dari situasi “panas”, sambil terus beristighfar. Tarik nafas dalam-dalam sampai Anda cukup merasa lega. Ketika Anda  diam, maka Anda akan menjaga diri dari berbicara atau berbuat sesuatu yang menyakitkan anak yang kemudian akan disesali, dan sekaligus Anda dapat menjadi model bagaimana mengontrol emosi diri sendiri bagi anak. Ambillah waktu sejenak untuk merencanakan dan merenungkan apa yang harus Anda lakukan. Keempat, berwudlulah. Jika keempat langkah tadi belum mampu meredakan amarah, ambillah langkah pamungkas, yaitu dengan melaksanakan shalat dua rakaat. Insya Allah dengan shalat amarah akan dapat diredakan, sebagaimana disabdakan oleh Rasulullah SAW:

“Ketahuilah, sesungguhnya marah itu bara api dalam hati manusia. Tidaklah engkau melihat merahnya kedua matanya dan tegangnya urat darah di lehernya? Maka barangsiapa yang mendapatkan hal itu (amarah), maka hendaklah dia bersujud (shalat)”.(HR Tirmidzi).[Dra (Psi) Zulia Ilmawati]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: