Konsultasi Islam

Mengatasi Masalah dengan Syariah

Membiasakan Anak Meminta Maaf

Posted by Farid Ma'ruf pada 23 Maret 2014

Pertanyaan :

Assalamualaikum Wr Wb

Ibu Pengasuh Rubrik Konsultasi Keluarga yang saya hormati,  saya ibu dari dua putri. Putri saya yang pertama usia 3 tahun 4 bulan, adiknya 9 bulan. Bagaimana cara membiasakan anak pertama saya untuk berani dan mau minta maaf jika melakukan kesalahan. Karena selama ini, dia susah sekali bahkan cenderung tidak mau minta maaf. Jika disuruh minta maaf selalu menangis. Padahal saya selalu mencontohkan kalau saya melakukan kesalahan segera meminta maaf. Mohon saran ya. Terima kasih.

Wassalamualaikum Wr Wb

NH

Jatim

 

Jawaban : 

Waalaikumsalam Wr.Wb

Ibu NH yang baik,

Satu hal yang terkadang berat dilakukan, dan cukup melekat  pada diri seseorang ketika berinteraksi dengan orang lain adalah meminta maaf atau memaafkan. Sebagai orang tua, tentu tidak ingin anak-anak kita berat melakukan dua hal tersebut. Meminta maaf, akan membantu anak belajar berjiwa besar dan bertanggung jawab terhadap kesalahan yang telah dilakukannya. Dengan meminta maaf dapat membantu anak untuk mengenali dirinya, menjalin hubungan baik dengan teman-temannya, dan memberikan pengajaran untuk empati dan bertanggung jawab pada tindakannya. Jika sejak kecil anak  sudah sering menunjukkan keengganannya untuk meminta maaf, maka hal itu bisa menjadi benih-benih arogansi dan superioritas yang akan tumbuh hingga ia dewasa.

Ibu NH yang baik,

Usia dini adalah masa pembentukan. Anak mengamati lingkungan sekitarnya, mencontoh  berbagai perilaku, belajar dari berbagai pembiasaan, menyimak berbagai fenomena serta belajar memaknai berbagai hal yang salah dan yang benar dari berbagai konteks. Untuk memasuki kehidupan bersosial, setiap anak  harus memiliki bekal tentang bagaimana caranya bersosial yang baik. Salah satunya adalah dengan memiliki kesadaran untuk saling memaafkan. Keluarga merupakan tempat belajar pertama buat anak, maka meminta maaf dan memaafkan juga mesti dibiasakan dalam lingkungan keluarga. Apa yang Anda lakukan selama ini sudah tepat. Memberikan contoh pada ananda, langsung meminta maaf ketika Anda melakukan kesalahan.

Ibu NH yang baik,

Tumbuhkan sikap empati pada anak. Empati adalah sebuah perasaan merasakan apa yang dialami orang lain. Misalkan jika ananda memukul teman atau adiknya, maka katakan padanya, “Teman kamu sampai menangis, mungkin pukulanmu membuatnya sakit. Kamu mau tidak  dipukul sama teman kamu seperti itu?”.  Dengan pertanyaan seperti itu, ananda akan merenungi ucapan Anda, dan memikirkan bagaimana seandainya kalau dia yang dipukul. Ini akan membuatnya berpikir bahwa apa yang dilakukannya menyakiti temannya, dan akan mendorongnya untuk meminta maaf. Ada kalanya anak enggan meminta maaf karena tidak mengerti bagaimana caranya. Perkenalkan berbagai cara meminta maaf pada ananda. Jika ananda enggan meminta maaf secara langsung dengan mengucapkan kata maaf, maka Anda bisa memperkenalkannya tentang berbagai cara meminta maaf yang lain. Seperti mengganti mainan yang dirusaknya, bersalaman, mengajak teman bermain kembali dan sebagainya.

Ibu NH yang baik.

Berikan reward yang membangun ketika ananda akhirnya mau meminta maaf. Bentuk reward yang diberikan bisa apa saja, meski sederhana. Seperti,  mengacungkan jempol, menjabat tangannya, mengucapkan selamat, meraih dan memeluk tubuhnya, dan lain-lain. Bila ananda masih kesulitan juga untuk meminta maaf terhadap kesalahan yang telah diperbuatnya, coba jelaskan bahwa dengan meminta maaf akan mendekatkan hubungan pertemanan dengan siapapun, termasuk dengan teman-teman sebayanya. Banyak teman itu akan menyenangkan. Meminta maaf juga perbuatan yang mulia. Memang tidak mudah mengajarkan anak hingga ia sadar bahwa meminta maaf itu harus disegerakan. Sampai akhirnya dengan sendirinya anak akan menyadari kesalahan yang telah diperbuatnya dan bertanggung jawab untuk meminta maaf tanpa harus diminta atau diarahkan. Dengan upaya dan kesabaran, insya Allah akan berhasil. Semoga Anda diberi kemudahan dalam membimbing ananda.

Sumber : Tabloid MU edisi 122

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: