Konsultasi Islam

Mengatasi Masalah dengan Syariah

Menggambar dan Membuat Patung Makhluk Bernyawa Tidak Disembah, Bolehkah?

Posted by Farid Ma'ruf pada 18 Agustus 2016

Tanya :
Ustadz, ada yang bilang bahwa menggambar atau membuat patung makhluk
bernyawa hukumnya boleh asal tidak untuk disembah, apakah itu benar? Katanya patung dibolehkan karena Nabi Sulaiman AS pernah membuat patung? (Abdurahman, Bantul).

Jawab :
Memang ada ulama yang berpendapat bahwa larangan menggambarmakhluk bernyawa (dzawat al arwaah) seperti manusia atau hewan didasarkanpada suatu illat (alasan penetapan hukum), yaitu karena menggambar makhlukbernyawa dapat mengakibatkan penyembahan gambar/patung. Sebaliknya, jikatidak mengakibatkan penyembahan, maka menggambar makhluk bernyawadibolehkan.Ulama tersebut misalnya Imam Ibnul ‘Arabi yang menyatakan :

والذي أوجب النهي عن التصوير في شرعنا والله أعلم ما كانت عليه العرب من عبادة الأوثان
والأصنام فكانوا يصورون ويعبدون فقطع الله الذريعة وحمى الباب

“Faktor yang mewajibkan adanya larangan menggambar dalam syariah kita–wallahu a’lam— adalah sejarah orang Arab sebelumnya yang suka menyembahberhala dan patung. Mereka itu dulunya menggambar lalu menyembah gambar itu.Maka Allah memutus jalan [kepada penyembahan itu] dan menutup pintunya[dengan mengharamkan menggambar]”. (Ibnul Arabi, Ahkamul Qur`an, 4/1588). (Al Mausu’ah Al Fiqhiyyah, 12/106; M. Ahmad Ali Washil, Ahkam At Tashwir fi Al Fiqh Al Islami, hlm. 152).

Menurut pendapat tersebut, illat haramnya menggambar makhluk bernyawa,yaitu dapat mengakibatkan penyembahan gambar/patung, didasarkan padasejumlah dalil. Misalnya hadits dari ‘A`isyah RA ketika Ummu Habibah RA danUmmu Salamah RA menceritakan kepada Nabi SAW tentang gambar-gambar dalamgereja Habasyah yang pernah mereka lihat. Nabi SAW pun bersabda :

إن أولئك، إذا كان فيهم الرجل الصالح فمات، بنوا على قبره مسجدا، وصوروا فيه تلك الصور، فأولئك
شرار الخلق عند الله يوم القيامة

”Sesungguhnya mereka itu, jika ada orang saleh yang mati di tengah mereka, mereka lalu membangun sebuah masjid di atas kuburnya dan menggambar gambar-gambar [orang saleh] itu. Maka mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk di sisi Allah pada Hari Kiamat.” Ahkam(HR Bukhari, no 417). (M. Ahmad Ali Washil, At Tashwir fi Al Fiqh Al Islami, hlm. 153).
Inilah pendapat ulama yang mengatakanmenggambar atau membuat patung makhluk bernyawa hukumnya boleh asalkantidak untuk disembah.Pendapat semacam ini dalilnya lemah dan telah dikritik oleh ImamTaqiyuddin An Nabhani dalam kitabnya Al Syakhshiyyah Al Islamiyyah (2/351),karena menurut Imam Taqiyuddin An Nabhani :

والأحادي ُ ث التي جاءت بتحريم التصوير غير مع َّ للة، و َ لم َ ي ِ ر ْ د تعلي ُ ل التصوير بأ ِّ ي ع َّ لة، ولذلك لا
ُ تلتمس له ع َّ لة

”Hadits-hadits yang datang untuk menjelaskan keharaman menggambar tidaklahmengandung illat (alasan penetapan hukum), dan tidak terdapat alasan haramnyamenggambar dengan illat apa pun. Oleh karena itu tidak perlu dicari-cari illat-nya.”(Taqiyuddin An Nabhani, Al Syakhshiyyah Al Islamiyyah, 2/351).
Adapun kisah yang diklaim mendasari illat haramnya menggambar, yaitu dapat menimbulkan penyembahan, sebenarnya hanya deskripsi sejarah yang menjelaskan asal-usul patung yang disembah, bukan menjelaskan illat haramnya menggambar atau membuat patung makhluk bernyawa. Buktinya, hadits-haditsNabi SAW yang mengharamkan menggambar makhluk bernyawa datang dalam bentuk mutlak tanpa dikaitkan dengan illat penyembahan gambar/patung. Misalnya sabda Nabi SAW : (”,)كل مصور في النار
Setiap penggambar [makhluk bernyawa] akan masuk neraka.”  kullu mushawwirin fin naar (HR Muslim, no 2110).

Nabi SAW tidak mengatakan,”Setiap penggambar yang gambarnya disembah, akan masuk neraka.”
Jadi, menggambar makhluk bernyawa hukumnya tetap haram baik untuk disembahmaupun tidak disembah. Kaidah ushul fiqih dalam masalah ini menetapkan :
المطلق يجري على إطلاقه ما لم يرد دليل يدل على التقييد
“Al muthlaqu yajriy ‘alaa ithlaaqihi maa lam yarid daliilun yadullu ‘ala at taqyiid.(dalil yang mutlak tetap dalam kemutlakannya, selama tidak terdapat dalil yang menunjukkan batasan/taqyiid). (Wahbah Zuhaili, Ushul Al Fiqh Al Islami, Juz I hlm.208).

Adapun dalil bahwa Nabi Sulaiman AS telah membuat patung-patung,memang disebut dalam Al Qur`an :
Para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang dikehendakinya dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung.”(QS Saba` [34] : 13).

Tetapi dalil ini telah dikritik oleh para ulama, karena bolehnya patung itu adalah syariah zaman Nabi Sulaiman AS yang kini tak berlaku lagi dan sudah kadaluwarsa. Mengapa? Karena syariah Nabi Sulaiman AS itu telah di-nasakh (dihapus) oleh syariah Nabi Muhammad SAW yang mengharamkan patung dalam banyak hadits shahih. (Ali Ahmad Al Thahtawi, Hukmu At Tashwir fi Manzhur Islami, hlm. 130; Muqbil bin Hadi Al Wadi’i, Hukmu Tashwir Dzawat Al Arwah, hlm. 76).

Kesimpulannya, menggambar atau membuat patung makhluk yang bernyawa seperti manusia atau hewan, hukumnya haram, baik untuk disembahmaupun tidak untuk disembah. Wallahu a’lam. [M. Shiddiq Al Jawi]. (www.konsultasi.wordpress.com)

 

Tulisan terkait :

  1. Hukum Seputar Gambar dan Patung

  2. Hukum Menggambar Makhluk Bernyawa

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: